Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.4 at Kuma Translator.

“hm… aku masih sedikit mengantuk.”

Ketika Yuzuru bangun di pagi hari, dia merasa sedikit malas.

sejak awal, dia tidak terlalu tertarik dengan pagi hari. …… Tapi kemarin, dia berjalan-jalan dan berbicara hingga larut malam, jadi dia merasa lebih mengantuk.

Aku ingin tidur siang lagi, tapi ……

“Ya. Arisa ada di sini hari ini, kan?”

Aku tidak bisa menunjukkan terlalu banyak sisi buruk padanya.

Jadi Yuzuru memutuskan untuk bangun dan pergi mencuci muka.

Saat dia berjalan di lorong…

“Ah…… Yuzuru-san. Selamat pagi.”

Saat itu, dia bertemu dengan Arisa.

Sepertinya dia juga baru bangun dari tidur, dan matanya masih terlihat mengantuk.

Selain itu, rambutnya yang panjang kusut karena efek tidur.

Itu menyegarkan untuk melihat Arisa yang biasanya sempurna terlihat begitu acak-acakan…..

Yuzuru-san? Apa yang salah?”

Ketika Yuzuru tanpa sadar memalingkan muka dari Arisa, Arisa memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

Yuzuru meraih dada Kimono-nya dan berkata pada Arisa.

“…….Sebaiknya kau perbaiki itu”

Dia pertama-tama melihat Kimono Yuzuru dan kemudian ke miliknya sendiri.

Semburat merah menjalar ke pipinya.

Ini karena Kimono-nya sedikit acak-acakan, memperlihatkan gundukan yang lembut dan belahan dada yang dalam, serta pakaian dalamnya yang putih bersih.

Bukan hanya itu, tetapi obinya tampaknya telah mengendur, memperlihatkan kakinya yang putih bersih.

Jika itu sedikit lebih terbuka, bahkan celana dalamnya akan terlihat.

……Bukannya Yuzuru meliriknya atau apa.

“A..Mm., maafkan aku!”

Arisa buru-buru mencoba memperbaiki kimononya.

Namun, jika Kau mencoba untuk secara paksa memperbaiki sesuatu yang berada di ambang kehancuran, masuk akal jika itu akan semakin hancur.

Yuzuru buru-buru berbalik.

Dari belakangnya, dia bisa mendengar jeritan sedih Arisa.

Yuzuru menunjuk ke ruangan terdekat.

“Di sana, tidak ada orang di sana sekarang. Kau bisa tenang dan memperbaikinya. ”

“Wah, ya! Ma, maafkan aku!”

Dia mendengar pintu geser menutup di belakangnya.

Perlahan, dia berbalik.

Tidak ada tanda-tanda Arisa di sana, tapi ……

“Oh man…….”

Ada seutas tali yang jatuh di lorong.

Ini mungkin selempang kimononya.

Yuzuru mengambilnya dan membuka pintu geser sedikit.

Dia tidak melihat ke dalam, tetapi hanya meletakkan tangannya memegang selempang.

“Arisa, Kau melupakan sesuatu.”

“Maafkan Aku!”

Setelah menyerahkan selempang, Yuzuru menutup pintu geser dengan perlahan.

Lalu dia bergumam, menekan jantungnya yang berdebar kencang.

“Berkat Kau, aku bangun sekarang.”

Pagi yang menyenangkan, pikirnya dalam hati.

———————–

“Kau juga harus membuatkan sarapan untukku…… maaf merepotkan.”

Di meja sarapan, Arisa menundukkan kepalanya ke arah Sayori.

Dia berencana bangun pagi-pagi untuk membantu Sayori, tapi …… dia ketiduran sedikit, jadi itu tidak terjadi.

“Tidak masalah. Arisa-chan adalah tamu”

Sayori tersenyum dan berkata begitu.

Kemudian dia mendesak Arisa untuk makan tanpa mengkhawatirkannya.

Saat Arisa mengambil sumpitnya, Yuzuru juga mulai makan.

Hari ini, sejak Arisa ada di sana, ada satu lauk lagi, tapi rasanya sama seperti biasanya.

“Ikannya empuk dan enak.”

“Ah, Arisa-chan. Kau memiliki mata yang bagus. Aku baru-baru ini meningkatkan pangganganku ke model terbaru. ”

Sayori dengan gembira mulai membual tentang keunggulan peralatan memasaknya.

Arisa cukup jujur ​​untuk tidak menyebutkan rasa sup miso.

“Rumah Takasegawa-san sangat besar, bukan? Bukankah sangat sulit untuk membersihkannya?”

Bagi Arisa, yang biasanya mengerjakan pekerjaan rumah di rumah, hal pertama yang terlintas di benaknya saat melihat rumah besar itu adalah “Sepertinya banyak pekerjaan bersih-bersih.”

Dia menanyakan pertanyaan itu kepada Sayori.

“Tidak juga. Pengurus rumah tangga melakukan pekerjaan semacam itu. ”

“Ah …… Kau punya satu?”

“Tentu saja. Aku akan mati kelelahan jika Aku harus merawat empat anjing dan rumah sebesar ini sendirian. Aku bahkan tidak bisa melakukan pekerjaanku.”

Meskipun Arisa tersenyum senang,……, hanya Yuzuru yang menyadarinya.

Arisa sedikit terkejut dengan pernyataan, “Aku bahkan tidak bisa melakukan pekerjaanku”.

…… Sepertinya dia mengira Sayori adalah seorang ibu rumah tangga.

Yah, dari tampilan dan rasanya, Sayori adalah orang yang santai. Setidaknya dia tidak akan terlihat seperti sedang bekerja sebagai pekerja kantoran.

“Di mana pembantu rumah tangga itu ……?”

“Ini akhir pekan, jadi mereka libur. Kami memiliki dua hari libur dalam seminggu, delapan jam sehari, dengan bayaran.”

Omong-omong, nama pengurus rumah tangga masing-masing adalah Suzuki, Sato, dan Tanaka.

Tapi untuk saat ini, kecil kemungkinan mereka akan bertemu Arisa, yang akan kembali di penghujung hari.

“Ngomong-ngomong, pekerjaan apa yang Kau lakukan ……?”

“Menurutmu apa itu?”

Sambil menyeringai, Sayori tertawa dan bertanya pada Arisa.

Arisa mulai khawatir apakah dia bisa membayangkan Sayori bekerja sama sekali.

Sayori menyeringai dan menatapnya.

Karena Arisa sepertinya dalam masalah, Yuzuru memutuskan untuk menjawabnya.

“Dia seorang profesor universitas.”

“Hei, Yuzuru. Kenapa Kau menjawabnya?”

Kemudian Ayumi yang terdiam beberapa saat lalu turun tangan.

“Mungkin karena pengantin kesayangannya diganggu oleh ibu mertuanya.”

“Bagaimana bisa seorang adik ipar mengatakan itu?”

Ayumi dan Sayori memulai pertempuran kecil.

Di sisi lain, Arisa, yang diperlakukan seperti “istri tercinta,” memalingkan wajahnya karena malu.

Telinganya berwarna merah cerah.

Reaksi seperti itu membuatku semakin malu– Yuzuru berpikir dalam hati sambil mengunyah acar.

“Hei, Arisa-chan. Jadi ……, menurutmu aku sarjana apa? Bisakah Kau menebak?

“……Mari kita lihat. Mungkin sastra Amerika?”

“Eh? Bagaimana Kau tahu?”

Sayori, yang mudah ditangkap oleh tebakan itu, membuat ekspresi tidak puas.

Sebagai tanggapan, Arisa, yang mendapatkan kembali ekspresi tenang, dingin dan santai seperti biasanya, menjawab tanpa basa-basi.

“Kudengar nenek buyut Yuzuru-san berasal dari Amerika Serikat, yang berarti ayahnya Kazuya-san adalah seperempatnya…kan? Jadi Aku bertanya-tanya apakah ada semacam koneksi atau semacamnya.”

“Ini membuat frustrasi tetapi benar. Kan, Kazuya-san.”

“Ya, kurasa begitu. Ini nostalgia. ”

Saat Sayori bertanya pada Kazuya, dia menjawab sambil tersenyum.

Udaranya sedikit manis, jadi Yuzuru memasukkan sup miso ke mulutnya untuk menutupinya.

Terasa manis dan asam.

Mungkin untuk menghilangkan suasana aneh yang diciptakan Kazuya dan Sayori, Ayumi tiba-tiba mengubah topik pembicaraan.

“Jadi, Arisa-san. Bagaimana menurutmu? Masakan ibu kita, Apakah enak?”

“Eh? Ah iya. Tentu saja …… itu enak.”

“Bukankah dia bilang itu enak barusan?”

Yuzuru berkata kepada adiknya yang sepertinya sedang merencanakan sesuatu.

Tapi Ayumi mengabaikannya.

“Tidak, aku hanya ingin tahu karena Nii-san pernah memberi tahu kami bahwa masakan Arisa-san lebih baik daripada masakan ibu.”

Kata-kata Ayumi membuat ekspresi Arisa tegang.

Dia mungkin khawatir Sayori akan tersinggung jika dibandingkan dengan masakannya.

Kemudian, dia menatap Yuzuru dengan tatapan tajam.

Yuzuru tidak bisa membantu tetapi membuang muka.

“Ah, sekarang setelah Kau menyebutkannya, itu yang dia katakan. Perut Yuzuru dicengkeram oleh Arisa. Aku sangat iri.”

Sayori berkata dengan nada bercanda.

Kemudian dia mengedipkan mata pada Arisa.

Aku tidak keberatan sama sekali, jadi jangan berkecil hati.

Itu sinyalnya.

“…… Yah, Kau tahu, kita semua memiliki suka dan tidak suka dalam hal makanan atau rasa. Aku bisa merasakan cinta dalam masakan Sayori-san. Menurutku itu sangat enak.”

Arisa mengatakan ini dan membela Sayori, tapi ……

Ayumi, yang benar-benar ingin menjadi adik ipar, tampaknya tidak tertarik dengan kata-kata aman seperti itu.

“Aku ingin mencoba masakanmu, Arisa-san. Bisakah Kau membuatkanku makan siang atau makan malam?”

“Eh ~, tidak, …… itu …….”

Kemudian Kazuya, yang diam sampai sekarang, memelototi Ayumi.

“Ayumi, Arisa-san akan bermasalah. Hentikan itu …….”

Sementara itu, Yuzuru berbicara kepada Arisa.

“Kau bisa mengabaikan keegoisan Ayumi. Jangan khawatir tentang itu.”

Tapi Sayori, seperti Ayumi, sepertinya tidak bisa menahan ketertarikannya.

“Aku masih penasaran tentang itu ……. Anakku mengoceh tentang masakannya. Jika itu benar-benar enak, Aku ingin belajar darinya. …… Tapi aku tidak akan memaksamu.”

Namun, dia menatap Arisa dengan mata penuh harap.

Arisa dilihat dengan antisipasi oleh Ayumi dan Sayori. ……

Dia tersipu dan mengangguk dengan melemaskan bahunya.

“Yah, jika Kau baik-baik saja dengan masakanku, aku bisa menyiapkan sesuatu…..”

” ” Operasi, sukses!” “

Dengan bertepuk tangan, Sayori dan Ayumi bergandengan tangan.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *