Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.02 Ch.03 at Kuma Translator.

“Hm?”

Tengah malam.

Yuzuru tiba-tiba terbangun.

Dia menyadari bahwa ponselnya berdering.

Setengah tertidur, dia melihat teleponnya dan melihat bahwa dia menerima pesan dari …… Arisa.

[Aku minta maaf karena memanggilmu tengah malam.]

[Aku ingin Kau datang ke kamar tempatku tidur.]

Itulah yang dia tulis.

“Kupikir aku menyuruhnya datang ke sini jika dia membutuhkanku. ……”

Apa aku lupa menyebutkan itu?

Yuzuru memiringkan kepalanya dan menuju ke tempat Arisa.

Berhati-hati untuk tidak membangunkan keluarganya, Yuzuru berjalan ke kamar tamu.

Kamar Arisa terang dan lampu menyala.

Ketika dia membuka pintu geser, dia melihat ……

“Hai~..! Ah, Yuzuru-san …… ”

Dengan gemetar, dia menyentak tubuhnya ……

Lalu ada Arisa dengan ekspresi agak lega di wajahnya.

“Apa yang salah? Arisa. Apa sesuatu terjadi padamu?”

“Ah, Mmm, ……, Aku tidak yakin apa Aku harus memintamu untuk hal semacam ini, tapi …….”

Pipi Arisa memerah karena malu dan dia mulai menggeliat.

Melalui yukata yang sedikit terurai, dia bisa melihat kulit putihnya dan sedikit pakaian dalamnya.

Yuzuru tidak bisa menahan diri untuk tidak menelan ludah.

“Apa masalahnya?”

“Aku ingin tahu apa Kau bisa, eh, menemaniku ke kamar mandi……”

“Kamar mandi? ….Bukankah aku sudah memberitahumu di mana itu?”

Dia yakin dia memberi tahu Arisa tentang lokasi kamar mandi di dekat kamar tidur tamu.

Mungkin penjelasannya kurang jelas.

Atau dia sudah lupa?

Yuzuru memiringkan kepalanya.

“Tidak, tidak, ….. Yah, aku ingat kemana Kau menyuruhku pergi…….”

“Oh”

“Tapi, yah …… aku takut. ……”

Malu, kata Arisa sambil menurunkan matanya.

“…… Aku mengerti.”

Mungkin sulit bagi Arisa, yang tidak bisa tidur tanpa menyalakan lampu malam, untuk pergi ke kamar mandi dalam kegelapan sendirian.

Namun, sebuah pertanyaan tiba-tiba muncul di benaknya.

Mengapa tidak menyalakan lampu? dia pikir.

Sebelum Yuzuru sempat menanyakannya, Arisa mencoba membuat alasan.

“Aku tidak yakin di mana lampu itu berada. …… Dan Aku tidak yakin apakah itu akan mengganggu siapa pun jika Aku menyalakan lampu terlalu banyak. ……”

“Jadi itu kah.”

Akan sedikit sulit bagi Arisa untuk menemukan cahaya dalam kegelapan jika dia tidak mengetahui tempatnya – bukan tempatnya, tapi bangunannya.

Alasan mengapa dia mengirimiku pesan di ponselnya mungkin karena dia tidak bisa mencapai kamar Yuzuru.

Ini adalah kurangnya pertimbangan di pihak Yuzuru.

“Maafkan Aku. Tapi hanya untuk kau tahu, …… kamar ini dan kamar tidur kami cukup berjauhan, dan ada beberapa kamar mandi. Jadi selama Kau tidak membuat banyak suara, Kau seharusnya baik-baik saja. ”

Kamar yang dipinjamkan ke Arisa adalah kamar tidur pengunjung.

Di kediaman Takasegawa, terdapat beberapa kamar tidur dan kamar tamu untuk pengunjung.

Dan tentu saja, ada kamar mandi untuk pengunjung.

“Ah, oh …… ya, sekarang setelah Kau menyebutkannya, Kau benar. Maaf …….”

“Tidak, tidak apa-apa, aku seharusnya menjelaskan sedikit lebih baik. Haruskah kita pergi bersama?”

Yuzuru menjawab, dan Arisa mengangguk kecil.

Mereka berdua berjalan ke kamar mandi, menyalakan lampu.

“…… Maaf untuk ketidaknyamanannya.”

Setelah menyelesaikan bisnisnya, Arisa membungkuk kecil pada Yuzuru.

Dia tampaknya menjadi malu sekarang, dan wajahnya merah cerah sampai ke telinganya.

“Yah, setiap orang memiliki satu atau dua kelemahan.”

Yuzuru menghibur Arisa.

Dan sekarang mereka kembali ke jalan mereka datang, mematikan lampu. ……

Gyiii……

Lorong membuat suara berderit.

“Hai~e~yah!”

Kemudian Arisa berseru dengan takut dan memeluk Yuzuru.

Dia tampaknya benar-benar tidak menyadari saat dia memeluk tubuh Yuzuru.

“O, oi, Arisa …….”

Selanjutnya, giliran Yuzuru yang terkejut.

Tiba-tiba, dia merasakan sesuatu yang lembut menempel di lengannya.

Cahaya redup dan jarak pandang yang buruk juga membuat indra menjadi lebih sensitif terhadap sentuhan dan merangsang imajinasi.

“Yaa,…. sebenarnya ada satu….. alasan lagi…….”

“Alasan?”

“Kau tahu, …… pada awalnya aku pikir aku bisa melakukan yang terbaik bahkan jika aku sendirian. Namun, ketika Aku berpikir bahwa ada suasana tertentu, Aku tiba-tiba menjadi takut. ……”

“…… suasana?”

Sebuah pertanyaan melintas di benak Yuzuru.

Namun, dia segera menyimpulkan.

Singkatnya, Arisa mencoba mengatakan bahwa rumah ini memiliki suasana angker.

“Yah, aku tidak bermaksud berbohong, tapi, kau tahu, kupikir tidak sopan mengatakan sesuatu seperti ini. ……”

Meskipun dia tidak benar-benar mengajukan pertanyaan padanya, Arisa mencoba membuat alasan.

Arisa jarang berbohong……, tapi jika menyangkut perasaannya yang sebenarnya, dia terkadang menahan diri untuk tidak memberitahu orang lain karena “pertimbangan”.

Dan sekarang, setelah sekian lama, kurasa dia merasa bersalah.

Sungguh karakter yang sulit.

“Suasana, ya? Aku tidak pernah memikirkan itu.”

“Yah, Kau tahu, tentang rumah Yuzuru-san……”

“Tetapi jika Kau bertanya kepadaku, sepertinya ‘itu’ akan keluar. Ini adalah rumah tua.”

Yuzuru tertawa mendengarnya.

Adapun “kebohongan” Arisa, mungkin itu harus diperlakukan sebagai lelucon.

Namun, memang benar ketika Arisa menyebutkannya, dia pikir hantu akan keluar.

Ini adalah rumah kayu tua, sehingga memiliki suasana seperti itu di malam hari .

Juga benar bahwa mereka berderit, seperti yang baru saja kita dengar.

Selain itu, ada kepercayaan orang Jepang bahwa barang-barang lama “dimiliki” oleh sesuatu.

tidak mengherankan jika ada satu atau dua Zashiki Warashi. (TN: Zashiki Warashi: silakan google)

“Apa … menurutmu … apa menurutmu itu akan keluar?”

“Tidak, aku belum pernah bertemu satu pun dalam hidupku. Aku tidak pernah berpikir begitu.”

“Oh begitu. …… Itu bagus, kalau begitu.”

Tapi… dia masih takut.

Dia meraih lengan Yuzuru dan tidak mau melepaskannya.

(…… Itu tidak baik. Dalam banyak hal.)

Dia bisa merasakan kelembutan dan kehangatan kulit Arisa melalui kain tipis.

Ini sangat merangsang naluri Yuzuru.

Karena hari sudah gelap, “Apakah tidak boleh menyentuhnya dalam kebingungan?”, Pikiran jahat seperti itu tanpa sadar terlintas di benaknya.

Dan dia tidak tega meninggalkan Arisa yang ketakutan sendirian.

Di sisi lain, menghabiskan sepanjang malam dengan Arisa bukanlah pilihan.

Karena itu……

“Arisa, kenapa kita tidak melihat bulan sebentar lalu pergi tidur?”

“…..eh?”

Yuzuru membawa Arisa ke teras, yang tidak terlalu jauh dari kamar tidur tamu.

Dari sana, mereka bisa melihat taman dan kolam.

Dan …… bulan tercermin di kolam.

“Ini suasana yang menyenangkan, bukan?”

“Ya itu. …… Cantiknya.”

Arisa mengangguk kecil seolah setuju dengan kata-kata Yuzuru.

Taman kediaman Takasegawa selalu dirawat oleh tukang kebun penduduk.

Itu sebabnya pemandangannya sangat bagus.

“Aku tidak menyadarinya selama festival, tapi …… disini tenang, enak, dan indah.”

Mata Arisa menyipit saat dia mengatakan ini.

Rambut kuning mudanya bersinar di bawah sinar bulan, membuatnya tampak keemasan.

Bayangan Arisa saat kembang api itu cantik, tetapi Arisa di bawah sinar bulan juga sangat cantik.

Yuzuru merasakan jantungnya berdebar sedikit di dadanya.

Kemudian, …… ini seharusnya membuat ketakutannya memudar walaupun sedikit.

“Aku senang Kau menikmatinya.”

Yuzuru dan Arisa saling berhadapan dan tersenyum.

Kemudian, di bawah sinar bulan, …… belahan dada Arisa terlihat.

Yuzuru buru-buru membuang muka.

Arisa memiringkan kepalanya dengan penasaran.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *