Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 07.5 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.07.5 at Kuma Translator.

Interlude 2 – Arisa Chan

Sejak kapan aku jatuh cinta pada orang itu?

Tiba-tiba, Aku berpikir kembali.

Pertama kali Aku bertemu orang itu adalah pada upacara masuk.

Ayah angkatku telah memberiku perintah ketat untuk tidak pernah menimbulkan masalah.

Jadi Aku mengenalnya sejak awal, dan Aku ingat kesanku tentang dia dengan sangat baik.

Dia adalah orang yang sangat pendiam dan tenang.

Itulah kesanku tentang dia, dan Aku pikir itu juga kesan dari banyak teman sekelasku.

Gadis-gadis di kelasku menggambarkannya sebagai pria yang keren tapi pendiam.

Tapi aku tidak pernah menganggapnya sebagai pria yang pendiam.

Kalau dipikir-pikir, Aku pikir dia … menakutkan.

Jika Aku harus menggunakan analogi, Aku akan mengatakan pohon raksasa yang besar. Atau hutan yang lebat.

Diam dan tenang.

Tetapi…. dia memiliki kekuatan yang sangat kuat.

Aku merasa seperti itu.

Kami berada di kelas yang sama, tetapi tidak ada percakapan di antara kami.

Aku tidak ingin terlibat dengan pria, dan dia tampaknya tidak terlalu tertarik padaku.

Jadi Aku sedikit terkejut ketika ayah angkatku memberi tahuku bahwa dia ingin mengatur pertemuan pernikahan denganku.

Dia jelas tidak peduli padaku.

Aku bertanya-tanya apakah dia benar-benar menyukaiku … Aku tidak bisa menolak perjodohan, jadi Aku setuju.

Dan seperti yang kubayangkan, ayah angkatku salah paham bahwa dia mengharapkan pertemuan pernikahan denganku.

Sebaliknya, dia sepertinya tidak ingin terlibat dalam perjodohan.

kupikir itu normal.

Aneh bagi seorang siswa SMA untuk bertunangan atau menikah….

Jadi mungkin.

Aku pikir dia mungkin bersedia mendengarkan permintaanku yang tidak masuk akal untuk pertunangan palsu.

Dan ternyata, dia memang mendengarkan permintaanku.

Untuk melindungiku.

Dia adalah orang yang baik dan perhatian.

Itu menambah kesanku tentang dia.

Jika seseorang bertanya kepadaku apa Aku menyukainya sejak saat itu …, Aku tidak tahu.

Setidaknya, aku tidak memiliki perasaan yang kuat untuknya saat itu.

Alasan Aku tidak bisa mengatakan dengan pasti adalah ketika Aku mengingatnya kembali sekarang, Aku merasa sangat bahagia dan bergantung pada perawatannya…..dan itu membuat hatiku sangat sakit.

Kemudian, seperti yang terjadi, Aku mulai pergi ke rumahnya seminggu sekali.

Aku jadi tahu banyak tentang dia.

Aku juga mendapati diriku menceritakan kepadanya tentang diriku dan situasi keluargaku.

Ketika kebanyakan orang mengetahui tentang situasi Aku, mereka mengambil dua tindakan utama:….

Mereka mencoba untuk “sangat menjagaku”, atau mereka melarikan diri.

Tidak, ungkapan ini mungkin terlalu nyaman untukku.

Kakak tiriku telah banyak membantu dari waktu ke waktu.

Dia tidak bisa berbuat banyak, tetapi dia bekerja lebih keras dan memperburuk keadaanku.

Jadi Aku mulai mengatakan Aku tidak butuh bantuan, meskipun Aku ingin bantuan.

Karena mereka mencoba membantuku ketika mereka tidak dapat membantuku.

Jika mereka melakukan itu, posisiku akan berada pada posisi yang lebih tidak menguntungkan.

Karena Aku menolak bantuan, orang-orang mulai menutup mata atau melarikan diri.

Aku ingin bantuan, tetapi Aku juga tidak ingin dibantu.

Aku ingin bantuan, dalam jumlah aman, dengan cara yang nyaman.

Aku pikir ini benar-benar pemikiran yang egois, mementingkan diri sendiri, dan arogan.

Tidak mungkin ada pangeran di atas kuda putih, yang akan memahami niatku yang lemah dan mengabulkannya.

Tidak mungkin ada …

Tapi dia melakukan hal itu.

Dia bilang dia akan membantuku.

Dia berusaha membantuku semampunya.

Tapi dia tidak melakukan sesuatu yang memaksa dan merugikanku.

Mungkin Aku melebih-lebihkan kasus ini.

Bisa jadi kebetulan.

Tapi meski begitu,.. dia menatapku dengan seksama, mengerti maksudku tanpa mengatakan sepatah kata pun, menghormati keinginanku, dan melakukan apa yang aku ingin dia lakukan.

Aku merasa bahwa orang ini akan melindungiku.

Aku merasakna rasa aman seperti itu.

Itu sebabnya Aku pergi bersamanya, berkencan ke kolam renang.

Dan disana, Ayaka-san dan Chiharu-san, yang kebetulan bertemu denganku, bertanya padaku,

Apa Kau jatuh cinta padanya?

Entah kapan pertama kali aku jatuh cinta padanya.

Tapi kapan Aku pertama kali menyadarinya….? Kurasa pada saat itu.

Pertama-tama, Aku sangat lega mengetahui bahwa Ayaka-san dan Chiharu-san sudah punya pacar (? .jika dia pacar mereka, itu berarti Satake-san selingkuh, dan mereka berdua mengizinkannya. Aku tidak begitu yakin, tapi itu tidak penting di sini.)

Sangat melegakan untuk bisa memastikan bahwa tidak ada hubungan atau perasaan seperti itu antara dia dan Ayaka-san atau Chiharu-san.

Selain itu, ketika Ayaka dan Chiharu bertanya apa aku memiliki perasaan pada Yuzuru-san…. aku menjadi sadar.

Aku jatuh cinta padanya.

Dan pada hari festival musim panas, itu menjadi djelas.

Dia memaafkanku atas “kebohongan”ku.

Aku bisa mempercayainya.

Aku merasa aman.

Aku bisa menyerahkan diriku padanya.

Itulah yang kupikir.

Aku terharu saat dia memelukku.

Aku merasa lega saat dia mengelus kepalaku.

Di sisi lain, Aku tergoda untuk mengelus kepalanya dan mempermainkannya.

Jelas bagiku bahwa ini adalah cinta.

Aku tidak tahu apakah dia juga menyukaiku dengan cara yang sama …

Tapi dia melindungiku dari ibuku dan senang dengan hadiah ulang tahunku yang murahan.

Jadi…. aku merasa sedikit bersalah.

Karena Aku belum bisa memberikan apa pun kembali kepadanya.

Dia selalu membantuku….. tanpa Aku meminta bantuan.

Ini adalah tindakan yang menempatkan semua kesalahan padanya.

Itu membuatku merasa sangat jahat.

Jadi….. aku pergi dan menuangkannya padanya.

Bahwa aku adalah orang yang jahat.

Dan bahwa dia tidak mengetahuinya.

Aku benar-benar ceroboh, egois, dan jahat.

Tapi dia menerimaku apa adanya.

Dia tahu bahwa Aku adalah orang yang jahat, dan dia mengakuinya.

Aku masih merasa kasihan pada diriku sendiri.

Namun, hatiku terasa lebih ringan.

Pada saat yang sama, Aku merasa bahwa Aku harus memberikan sesuatu kembali kepadanya.

Aku berpikir bahwa Aku harus melakukan sesuatu untuknya.

Namun, satu-satunya hal yang bisa kulakukan untuknya adalah membuatnya bento…..

Tapi dia senang menerimanya.

Dia selalu bilang itu enak.

Aku bisa terus membuatkan makan siang untuknya.

Aku ingin membuatkan makan malam untuknya setiap hari.

Aku bahkan mulai memikirkannya.

Kemudian, pada Hari Natal, dia memintaku untuk terus memasak untuknya.

Aku pikir itu seperti lamaran pernikahan.

Tentu saja, dia tidak bermaksud itu sebagai lamaran pernikahan.

Tetapi bahkan jika itu adalah lamaran, Aku akan mengangguk setuju.

Aku senang dan menerimanya.

Saat itu, Aku berpikir dalam hati,

Aku bisa menikah dengan pria ini.

Dengannya, Aku bisa membayangkan menikah, menjadi pasangan, memiliki anak, menjadi tua bersama, dan dikelilingi oleh cucu.

Pernikahan dengannya, yang selama ini aku coba tidak pikirkan, menjadi kenyataan.

Saat Aku melihat kalung yang dia berikan kepadaku, Aku mulai membayangkan kehidupan pernikahanku dengannya.

Aku punya kecurigaan menyelinap bahwa dia menyukaiku.

Aku bisa tahu dengan melihat kalung itu.

Kalung yang dia berikan padaku masih baru dan sangat bagus.

Pada pandangan pertama, Aku mengerti.

Bahwa dia tahu seleraku… Bahwa dia mendengarkan dengan seksama dan mengingat apa yang kukatakan padanya saat kami berkencan di bioskop sebelumnya.

Dan kalung itu adalah barang yang sangat mahal.

Dia bekerja paruh waktu untuk memenuhi kebutuhannya, jadi itu bukan pembelian yang murah untuknya.

Dia tidak akan pernah memberikan sesuatu seperti itu kepada wanita yang tidak dia sukai.

Jadi dia pasti menyukaiku….

Hubunganku dengannya adalah “tunangan” palsu.

Namun, ini didasarkan pada premis bahwa tidak ada cinta antara Aku dan dia, dan bahwa kami akan memutuskan pertunangan kami begitu Aku bisa hidup sendiri.

Asumsi itu telah rusak.

Aku suka dia.

Dia menyukaiku.

Kalau begitu, kita harus melanjutkan hubungan kita.

Jika kita melakukan itu, kita akhirnya akan menjadi tunangan asli dan menikah…

Saat itulah aku memikirkan hal seperti itu.

Tiba-tiba, ayah angkatku memberi tahuku.

“Jika Kau tidak menyukainya, maka tidak apa-apa untuk tidak menikah.”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *