Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 08 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.08 at Kuma Translator.

Ch 8 – Permintaan “Tunangan” [Part 2]

“Tolong suapi Aku”

Ketika Arisa memohon padanya, Yuzuru sedikit terkejut.

Sudah berkali-kali dia menunjukkan kelemahan, seperti memintanya untuk meminjamkan dadanya, tapi…

Ini adalah pertama kalinya dia seperti ini.

(Yah… Dia demam, jadi dia pasti merasa lemah.)

Tentu saja, tidak ada alasan untuk menolak.

Yuzuru mengangguk, menusuk buah persik kecil dengan garpu, dan membawanya ke mulut Arisa.

“Sini.”

“Ah…”

Arisa dengan hati-hati membuka bibirnya dan mengambil buah persik itu ke dalam mulutnya.

Perlahan, dia menarik garpu keluar dari bibir mengilap Arisa.

Dengan tegukan, Arisa perlahan menggerakkan mulutnya dan menelan buah persik.

Kemudian dia membuka mulutnya sedikit.

“Beri aku lebih banyak, tolong”

“… Ah.”

Yuzuru merasa sedikit aneh, tapi dia membawa buah persik itu ke mulut Arisa.

Ini hanya menyuapi.

Tetapi untuk beberapa alasan, ini terasa erotis.

Pada saat yang sama, dia merasa protektif, seolah-olah dia sedang memberi makan bayi burung.

Bingung dengan perasaan sesat ini, Yuzuru selesai memberi makan Arisa.

Dia memberinya obat bersama dengan air.

Dia juga mengganti bantalan es dan compress.

“Yuzuru-san… um…”

“Jangan khawatir. Aku akan di sini sampai malam.”

Aku tidak akan pergi dalam waktu dekat.

Yuzuru mencoba meyakinkan Arisa dengan mengatakan itu padanya… tapi dia menggelengkan kepalanya.

“Tidak bukan itu…”

“Lalu?”

“Pegang tanganku, kumohon. Sampai aku tertidur….”

Dengan mata basah, Arisa memintanya untuk memegang tangannya.

Sepertinya dia sedang putus asa secara emosional.

Yuzuru dengan lembut melingkarkan tangannya di tangan Arisa.

Tangannya sangat lembut, indah, dan terawat.

Arisa merasa lega dan memejamkan matanya.

Setelah beberapa saat, dia mulai tertidur, bernapas dengan lembut.

Yuzuru menarik tangannya agar tidak membangunkan Arisa.

Lalu diam-diam … dia meninggalkan kamar Arisa.

——————————

“Yuzuru-san… Yuzuru-san…”

Saat itu sekitar pukul 4:30 sore.

Yuzuru, yang menggunakan smartphone-nya di ruang tamu untuk mencari informasi tentang cara merawat seseorang yang demam, berdiri ketika dia mendengar suara Arisa.

Suaranya terdengar lucu dan kesepian, seperti bayi burung yang memanggil orang tuanya.

Yuzuru dengan cepat berjalan ke kamar Arisa.

“Yuzuru-san….”

Ketika Arisa melihat wajah Yuzuru, ekspresi lega muncul di wajahnya.

Dia tampak tertekan karena Yuzuru tidak ada di sana ketika dia bangun.

“Tidak, aku minta maaf. Aku tidak ingin mengambil risiko tertular.”

Tentu saja, Yuzuru tidak terlalu peduli jika dia tertular, itu hanya demam.

Tetapi dia berpikir bahwa jika dia tertular, Arisa akan khawatir.

“Ya, aku menyadari itu….Aku senang Kau tetap tinggal disini.”

Arisa kemudian menatap wajah Yuzuru.

Dengan pipi yang memerah, sudut matanya yang lebih rendah, dan matanya yang basah… Dia tampak seperti sedang memohon sesuatu.

Yuzuru tidak tahu apa yang Arisa minta, jadi dia tetap mengelus kepalanya.

Kemudian Arisa menutup matanya dan tampak dimanjakan dengan nyaman.

Yuzuru tidak bisa menahan tawa saat dia mengingat anjingnya di rumah.

“Arisa, apa Kau punya nafsu makan?”

“Nafsu makan…”

Saat Arisa hendak menjawab, sebuah suara kecil terdengar: “k~ur~”.

Wajah Arisa semakin merah.

“Aku ingin makan sesuatu…”

“Jadi begitu. Aku sudah membeli beberapa bubur siap saji. Aku akan memanaskannya. Dan Kau haus, kan? Apa Kau ingin Aku membuatkanmu minum dulu? ”

“Ya tolong.”

Arisa mengangguk kecil.

Pertama, Yuzuru mengeluarkan botol minuman vitamin dingin dari kulkas dan menyerahkannya pada Arisa.

Setelah memeriksa Arisa, yang menyeruput sebotol minuman, dia pergi ke dapur.

Memindahkan bubur ke piring, dia memanaskannya di microwave.

Dia kemudian membawanya ke Arisa dengan sendok.

“Um…”

“Apa Kau ingin aku menyuapimu?”

“…Iya.”

Yuzuru mengambil sesendok di tangannya dan meniupnya untuk mendinginkannya.

Lalu perlahan, dia membawanya ke mulut Arisa.

Dengan sekejap, Arisa mengambil sendok di mulutnya.

Rupanya, dia kelelahan dan lapar.

Dia selesai makan dalam waktu singkat.

“Apa Kau ingin buah persik kalengan juga?”

“…Tolong.”

Dia tampak sedikit kurang makan, jadi dia memberinya beberapa buah persik kalengan yang tersisa dari makan siang.

Kemudian dia memberinya obat bersama dengan air dan mengukur suhu tubuhnya.

Demamnya turun hingga 37 derajat.

“Untuk saat ini, aku hanya akan mengganti bantalmu.”

“… um, pertama-tama aku perlu meminta bantuanmu.”

“Apa itu? Apa pun yang bisa kulakukan untuk membantumu, Aku akan melakukannya.”

Ketika Yuzuru mengatakan itu, Arisa terlihat sedikit gugup dan meminta Yuzuru sambil tersipu, mungkin karena demam.

“Aku ingin membersihkan diriku sendiri.”

“Ah… Itu benar.”

Dia sudah banyak berkeringat.

Dia ingin menyeka tubuhnya dan mengganti pakaiannya.

Selain itu, seprainya mungkin perlu diganti.

“Aku akan mengambilkanmu handuk basah.”

“Tolong”

Arisa mengangguk, tampak gugup.

Sambil bertanya-tanya mengapa suasana hati Arisa sedikit aneh, Yuzuru menyiapkan beberapa handuk basah.

“Lalu, Arisa, Aku akan meninggalkan ruangan, jadi bersihkan dirimu dan ganti pakaianmu. Aku akan mengganti seprai sesudahnya.”

“… Ya terima kasih.”

Dia mengangguk dan mengambil handuk.

Setelah mengkonfirmasi ini, Yuzuru hendak meninggalkan ruangan, tapi…

“Tunggu.”

Arisa menghentikan Yuzuru dengan suara samar.

Yuzuru berbalik untuk melihat apa ada yang salah.

“Apa…. O, oi! Apa yang Kau lakukan!”

Ketika Yuzuru berbalik, Arisa membuka kancing baju tidurnya satu per satu.

Dadanya, sedikit basah karena keringat, dan pakaian dalam putihnya yang rapi menyembul keluar.

Ketika Arisa selesai membuka kancing nya,

Dia berbalik.

Kemudian dia melepaskan sedikit baju tidurnya, memperlihatkan bahunya yang putih bersih.

Kemudian dia sedikit memutar kepalanya.

Wajahnya merah dan merona seperti tomat.

“Yah, Yuzuru-san….”

Dengan suara yang aneh, Arisa memanggil nama Yuzuru.

Kemudian dengan suara gemetar karena malu…., tapi terdengar jelas, katanya.

“Aku tidak bisa meraih punggungku … bisakah Kau mengusapnya untukku?”

Dengan itu, dia melepas bagian atas baju tidurnya sepenuhnya.

Punggungnya yang putih, basah oleh keringat dan merona merah, mulai terlihat.

Hanya kait bra putihnya yang sedikit menutupi punggungnya.

Di bagian pinggang celananya, bagian atas celana dalamnya, yang basah oleh keringat, menyembul keluar.

“Um… tolong.”

Dengan suara teredam, Arisa meminta Yuzuru sekali lagi.

Yuzuru hanya bisa menelan ludah.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *