Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 31 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.03 Ch.31 at Kuma Translator.

“Aku pulang.”

Setelah berpisah dengan Yuzuru, Arisa membuka pintu dan memasuki rumahnya, merasa sedikit melayang.

Belum lama ini, pulang ke rumah sedikit membuatnya depresi….

Tapi sekarang, tidak begitu banyak.

Kekerasan dari ibu angkatnya hilang, begitu pula sarkasmenya.

Mungkin dia takut tidak menyenangkan Yuzuru, atau lebih tepatnya, keluarga Takasegawa.

Ibu angkatnya tidak senang dengan pertunangan antara Arisa dan Yuzuru, tetapi dia tahu dalam pikiran rasionalnya bahwa itu perlu untuk bisnis suaminya.

Oleh karena itu, jika ada sesuatu yang membuat Arisa merasa buruk …

“Selamat datang kembali, Arisa!”

“…..Ya.”

Ketika Arisa kembali, orang pertama yang bereaksi adalah pria yang berlari ke arahnya.

Itu Haruto Amagi.

Dia saat ini di rumah karena universitasnya sedang liburan musim semi.

“Apa dia melakukan sesuatu padamu?”

Sekarang, apa yang dia salah paham?

Sepupu ini mendapat kesan bahwa Arisa membenci Yuzuru dan tidak ingin menikah dengannya.

…Faktanya Arisa tidak ingin menikah atau dijodohkan, jadi dia tidak menyangkal hal itu.

Tapi itu dulu, dan sekarang Arisa memiliki perasaan yang kuat untuk Yuzuru, dan dengan tulus ingin menikah dengannya.

Jadi kekhawatirannya salah tempat.

Tapi … tidak peduli berapa kali dia menjelaskannya kepadanya, dia tidak akan mendengarkan.

Jadi Arisa sudah menyerah.

“Tidak juga…. Itu hanya makan biasa.”

Jika dia ditanya ‘Apa dia melakukan sesuatu padamu?’, pasti dia melakukannya.

Ya, dia melamarnya.

Arisa dengan dingin menjawab Haruto sambil menekan mulutnya yang akan tersenyum kecil.

Tidak ada gunanya memberitahu Haruto bahwa Yuzuru melamarnya.

Orang yang benar-benar perlu Arisa ajak bicara adalah ayah angkatnya, Naoki Amagi.

Apa dia akan pulang hari ini?

Dengan pemikiran itu, Arisa melepas sepatunya dan masuk ke dalam rumah.

Kemudian…..

“Kau pulang, Arisa”

“Ya … baru saja.”

Naoki menyambutnya di rumah.

Arisa berpikir itu adalah situasi yang tidak biasa …

“.. Arisa. Kita perlu bicara.”

Entah bagaimana, dia punya firasat buruk tentang ini.

Firasat ini….. sama dengan yang pernah dia rasakan ketika Naoki bertanya apa dia tertarik dengan perjodohan.

“….Ya. Aku mengerti.”

Tapi dia tidak bisa menolaknya.

Arisa mengangguk kecil.

Di ruang tamu, ibu angkat Arisa dan sepupunya Mei sudah ada di sana.

Keduanya duduk di sekitar meja, meminum teh bersama.

Sepertinya mereka berdua sedang berbicara bersama.

(Aku ingin tahu apa yang ingin dia bicarakan … dengan seluruh keluarga bersama seperti ini …)

Arisa merasa cemas yang tak bisa dijelaskan.

Dia mengepalkan cincin di jari manisnya.

“Arisa baru saja pulang. Jadi mari kita masuk ke topik utama… Ini tentang pertunangan Arisa dan Yuzuru-kun.”

Dengan bunyi buk, jantung Arisa melonjak.

Arisa merasakan keringat yang tidak menyenangkan mengalir di punggungnya.

“Arisa.”

Saat Naoki memanggil namanya, Arisa menegakkan punggungnya.

“….Ya. Apa itu?”

“Seperti yang kukatakan sebelumnya…. Aku tidak akan memaksamu untuk menikah. Jadi jika Kau tidak menyukainya, kita bisa membatalkan pertunangan ini.”

Mengapa?

Apa dia baru saja datang hanya untuk mengatakan itu setelah sekian lama?

Satu demi satu, gambaran yang tidak menyenangkan muncul di pikiran Arisa.

Mungkin…. Naoki telah menentang pernikahan Arisa dan Yuzuru.

Atau mungkin alih-alih mengadopsinya, dia ingin Yuzuru menikahi putrinya sendiri, Mei.

“Bukannya aku tidak menyukainya… Dan jika kita membatalkannya…. bukankah itu akan menimbulkan masalah bagi Yuzuru-san dan keluarga Takasegawa lainnya? Naoki-san juga akan merasa tidak nyaman….”

“Ini tentu tidak diinginkan, tetapi sekarang belum terlambat. Ini bukan pertunangan formal, tapi pertunangan sementara. Di samping itu….”

Naoki menatap putrinya, sepupu Arisa, Mei.

Anak kelas enam itu mengangguk kecil.

“Jika Arisa-san merasa kesulitan, aku akan berada di sini untuk mengambil alih.”

Mei menjawab dengan acuh tak acuh.

Dan seolah seirama dengan ucapan Mei, …agak senang, Emi Amagi – ibu angkat Arisa – bertepuk tangan.

“Takasegawa-san akan lebih baik dengan Mei daripada dengan anak angkat seperti Arisa.”

Dia kemudian menatap Arisa.

Arisa tidak bisa membantu tetapi meringkuk pada permusuhan yang kuat di tatapannya.

“Arisa. Jika Kau tidak menyukainya, katakan saja. Tidak apa-apa.”

Haruto berkata dengan suara lembut seperti kucing.

Tapi telinga Arisa tidak mendengar suaranya.

(A-apa ini…? Apa yang terjadi…?)

Dari puncak kebahagiaan.

Ke dasar lembah keputusasaan.

Dia merasa seolah-olah dia telah dirobohkan.

Dia tidak bisa membaca situasi ini sama sekali.

Tapi yang dia pahami adalah …bahwa jika ini terus berlanjut, Arisa tidak akan bisa menikahi Yuzuru.

“….T-tidak, I-Tidak apa-apa. Dan juga…. Memutuskan pertunangan yang telah berlangsung selama satu tahun akan menjadi masalah. Dan di atas segalanya, menjadikan Mei-chan sebagai penggantiku bukanlah ide yang baik adalah apa yang kupikirkan….”

Dengan putus asa, Arisa mencari alasan mengapa dia dan Yuzuru tidak boleh memutuskan pertunangan mereka.

Dia bersikeras bahwa dia tidak bisa mengorbankan Mei.

Tetapi….

“Aku tidak keberatan.”

kata Mei dengan jelas.

Arisa tidak bisa menahan lidahnya.

Selama Mei mengatakan dia tidak keberatan, ada sedikit alasan Arisa untuk menikahi Yuzuru.

“Aku sudah hanya melihatnya di foto, dan Takasegawa-san adalah pria yang sangat keren, dan …dia juga kaya. Jadi Aku tidak akan mengeluh. … Tentu saja, jika Kau benar-benar menyukai Takasegawa-san dan ingin menikah dengannya, itu adalah kasus yang berbeda … Bukan niatku untuk mengambil cinta Arisa-san.

Kata Mei dan menatap Arisa.

Apa Kau menyukainya atau tidak? Apa Kau ingin menikah atau tidak?

Ayo, jelaskan.

Seolah-olah dia mengatakan itu.

“Tapi…. Yuzuru-san sepertinya menyukaiku. kupikir itu harus Aku, bukan seorang pengganti!”

Orang yang menominasikan Arisa adalah Yuzuru Takasegawa.

Yuzuru jatuh cinta dengan Arisa dan ingin menikahinya.

Arisa menggunakan senjata terhebatnya.

Mei tidak bisa menjadi pengganti.

Tetapi…

“Itu alasan yang aneh!”

Haruto yang meninggikan suaranya.

“Hanya karena pria itu…. Yuzuru-kun, menyukai Arisa, bukan berarti Arisa harus menaatinya, dan tidak ada alasan dia harus menikah dengannya! … Itu tidak berarti harus Arisa, kan Ayah.?”

Naoki mengangguk pada pertanyaan Haruto.

“Kurasa begitu… Setidaknya untuk keluarga Takasegawa, tidak ada alasan kenapa harus Arisa… Adapun Yuzuru-kun … yah, itu disesalkan, tetapi jika Arisa tidak mau, bagaimanapun, Aku tidak bisa memaksanya … Setidaknya Aku tidak akan memaksa Arisa untuk melakukan apa pun. Dia harus mengerti….. Aku akan mencoba membujuknya untuk mengerti.”

Sedikit demi sedikit.

Itu seperti permainan Tsume-shogi.

Arisa merasa bahwa rute pelariannya, kehidupan pernikahannya yang bahagia dengan Yuzuru, terhalang.

“Aku….”

Dia harus mengatakan sesuatu.

Jika dia tidak mengatakan sesuatu, sepupunya akan benar-benar mengambil Yuzuru darinya.

Wajah Arisa menjadi pucat dan dia mencoba untuk berbicara, gemetar, tapi…

“Arisa, jangan khawatir. Tidak apa-apa….Tidak ada yang mencoba memaksamu untuk menikah. Kau bisa jujur.”

Suara Arisa terhalang oleh Haruto.

Tidak yakin apa yang harus dilakukan, Arisa diam-diam melihat ke bawah.

“….Kalau begitu kita akan bergerak maju seperti itu…. Oke?”

Seolah ingin menekankan hal itu, Naoki bertanya pada Arisa.

Pikirannya kosong dan dia tidak bisa menjawab apa-apa.

“Kalau begitu kita selesai berbicara.”

Dia berdiri.

Dengan itu, Emi terlihat senang, Haruto agak lega, dan Mei….. memiliki ekspresi terkejut di wajahnya.

Mereka bangkit dari sofa.

Arisa hanya duduk di sofa dan menundukkan kepalanya…..

“Tidak…..”

Arisa entah bagaimana berhasil mengeluarkan kata-kata dari mulutnya.

Gerakan Naoki berhenti saat dia meninggalkan tempat itu.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *