Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 32 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.03 Ch.32 at Kuma Translator.

“Tidak….”

Saat dia berusaha keras mengeluarkan kata-katanya, tatapan keluarganya menusuk ke Arisa.

Arisa meringkuk tanpa sadar, ketakutan, tapi…..

(Yuzuru-san….!)

Dia dengan erat meremas cincin pertunangannya.

Dia menegaskan bahwa cinta Yuzuru untuknya nyata.

“Tidak….? Itu benar, kan, Arisa? Kau tidak ingin menikah… ”

“Bukan itu maksudku.”

Arisa menyela kata-kata Haruto.

Kemudian dengan suara yang jelas, Arisa berkata.

“Aku tidak ingin membatalkan pertunanganku dengan Yuzuru-san!!”

Masing-masing dari mereka memiliki reaksi yang berbeda terhadap kata-kata itu.

Ekspresi Emi berubah kesal, Mei menunjukkan senyum kecil, mata Naoki melebar karena terkejut, dan Haruto….

“A-Arisa? Apa yang Kau bicarakan? ….Tidak perlu bagimu untuk memaksakan dirimu….”

“Diam! ….Orang luar harusnya diam saja.”

“O-orang luar …”

Mengabaikan Haruto, yang tersentak pada ledakan tak terduga dari Arisa, Arisa menoleh ke Naoki.

Sementara dia memiliki air mata di mata hijau gioknya, Arisa berkata kepada Naoki dengan nada yang kuat.

“Aku ingin menikahi Yuzuru-san…… Bahkan jika Kau mengatakan tidak, aku pasti akan menikahi Yuzuru-san!!”

Menahan rasa takutnya, Arisa dengan jelas mengungkapkan perasaannya kepada Naoki.

Dia takut untuk mengungkapkan pendapatnya kepada Naoki.

Tapi lebih dari it…., dia takut merusak hubungannya dengan Yuzuru.

“Gadis ini egois bahkan setelah sekian lama!”

Emi mendekati Arisa, suaranya bergetar karena marah.

Di sisi lain, Arisa …memelototi Emi dengan mata berkaca-kaca.

Emi berhenti di jalurnya pada pembangkangan tak terduga Arisa.

Itu karena Arisa yang biasa akan diam-diam memalingkan wajahnya dan membiarkan dirinya menjadi sasaran.

“I-gadis ini…..mata itu…..”

“Berhenti.”

Kemudian, mungkin sadar, Naoki buru-buru menghentikan Emi.

Dia meraih lengan Emi dengan kuat dengan tangannya.

Lalu dia memelototi Emi.

“Aku sudah memberitahumu berkali-kali untuk tidak memukul Arisa…..Apa Kau masih tidak paham?”

“… tidak, aku minta maaf.”

“Katakan itu pada Arisa.”

Ekspresi Emi berubah tidak senang dengan kata-kata Naoki.

Namun, dia tidak bisa menahan kata-kata suaminya dan berbalik menghadap Arisa.

“….Aku kehilangan kesabaran. Maafkan Aku.”

“…..Tidak, itu tidak masalah.”

Arisa menepis permintaan maaf, yang benar-benar tanpa perasaan.

Dia tidak punya waktu untuk berurusan dengan Emi sekarang.

“Naoki-san…. aku suka Yuzuru-san. Aku mencintainya. Aku ingin menikahinya dari lubuk hatiku.”

Kemudian Arisa menunjukkan tangan kirinya.

Cincin pertunangan di jari manisnya bersinar.

Mata Naoki melebar lagi, mungkin karena terlalu terkejut.

Naoki bukan satu-satunya.

Emi juga menahan mulutnya.

Dan Haruto ….menegang seperti batu karena shock.

“Yuzuru-san memberikannya padaku hari ini. Dia melamarku untuk meresmikan pertunangan kami. Dan Aku…. menerimanya.”

Pipi Arisa sedikit memerah saat dia mengatakan ini.

Mulutnya mengendur dan dia hampir menyeringai…. Tapi ini bukan waktunya untuk bergembira.

“Tentu saja…. aku tidak ingin pergi ke perjodohan. Itu fakta…. dan Aku tidak bisa menolaknya, jadi dengan enggan aku menjalaninya. Itu kasus pertunanganku dengan Yuzuru-san pada awalnya. Tapi sekarang, itu berbeda. Saat aku bersamanya…. aku tertarik padanya dan jatuh cinta padanya. Aku ingin menikah dengan Yuzuru-san…. Tolong….. Tolong izinkan Aku dan Yuzuru-san untuk menikah.”

Kemudian Arisa membungkuk dalam-dalam pada Naoki.

Naoki…. terdiam.

Bagaimana jika dia mengatakan tidak?

Bagaimana jika dia marah?

Kecemasan yang tak terbayangkan melanda Arisa.

Jantungnya berdegup kencang sehingga dia pikir itu akan meledak.

“….. Sudah lama, ya?”

Arisha mendongak.

Naoki memiliki … ekspresi yang sangat tenang di wajahnya, bertentangan dengan imajinasi Arisa.

Entah bagaimana, dia tampak bahagia.

“Eh, apa…..”

“Tidak, maafkan aku…. aku hanya sedikit terkejut karena sudah lama sekali Kau tidak menyuarakan pendapatmu dengan sangat jelas.”

Naoki berkata, lalu … perlahan membungkukkan punggungnya.

Pada awalnya, Arisa tidak tahu apa yang dilakukan Naoki.

Dan, Naoki… menundukkan kepalanya pada Arisa.

“Maafkan Aku. Aku tidak menyadari bahwa Aku memaksamu ke dalam perjodohan. ”

“E, ya!? U-um…. T-tolong, hentikan…. T-tolong angkat kepalamu!”

Arisa bingung dengan sikap Naoki yang benar-benar berbeda dari biasanya.

Dalam pikirannya, Naoki adalah… seorang ayah yang bermartabat dengan kekuasaan mutlak di rumah, baik atau buruk.

“Seharusnya aku lebih banyak bicara denganmu. Aku bodoh. Tolong maafkan Aku.”

“A-aku mengerti…. A-aku akan memaafkanmu…. jadi tolong..”

Tolong angkat kepalamu.

Ketika Arisa mengatakan itu, Naoki perlahan mengangkat kepalanya.

“Bukan niatku untuk memaksamu menikah. Kalau begitu aku akan menanyakan ini padamu… kau ingin menikahi Yuzuru-kun, kan?”

“Ya.”

Arisa menjawab pertanyaan Naoki dengan jelas.

Dia menatap Naoki dengan mantap dari depan.

Begitu, Naoki mengangguk pelan.

“Baiklah. Lalu…. sebagai seorang ayah, aku akan mendukung cintamu.”

Mendengar kata-kata Naoki, Arisa tanpa sadar tersipu dan mengalihkan pandangannya.

Dia merasa malu sekarang karena dia telah berbicara begitu keras tentang cintanya pada Yuzuru.

“Ini tidak seperti … aku jatuh cinta …”

“Hmm? Kau tidak….?”

“Bukan begitu, aku….!”

Ketika Naoki memiringkan kepalanya, Arisa berkata dengan keras, wajahnya memerah.

Kemudian, dia dengan jelas mengungkapkan niatnya kepada Naoki.

“Tolong beri tahu keluarga Takasegawa untuk melanjutkan pertunangan Yuzuru-san denganku secara formal.”

Naoki mengangguk signifikan pada kata-kata Arisa.

Jadi….., pertunangan Arisa dan Yuzuru secara resmi diakui oleh keluarga Amagi.

“Hmm, kalian benar-benar jatuh cinta. Arisa-san, kenapa Kau tidak mengatakannya dari awal?…..Silakan dan meledak selamanya.”

“T-tolong hentikan, Mei-chan! Jangan menggodaku!”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *