SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Ore no Ie ni Nazeka Gakuen no Megami-sama ga Iribitatte Iru Ken Chapter 72 Bahasa Indonesia

Entah Kenapa, Hidupku Dengan Para Riaju Tidak Pernah Berakhir. 2

Rin, yang wajahnya memerah beberapa saat yang lalu, meletakkan piring di meja makan seolah-olah tidak ada yang terjadi, dengan cara yang biasa.

Dia tampaknya cepat beralih seperti biasa, tapi apakah itu imajinasiku kalau telinganya sedikit merah?

Omong-omong, aku masih tidak bisa menghilangkan panas di wajahku.

Jadi, aku duduk di depan kipas dan berteriak “Ah~” tanpa alasan.

Tidak ada arti sebenarnya dari tindakan ini.

Aku hanya melakukannya karena itu mengalihkan perhatianku.

Dengan kata lain, …… melarikan diri dari kenyataan.

Itu hanya cara untuk menutupi rasa maluku.

“Towa-kun, kita sudah siap untuk makan.”

“Oh,……”

“Sampai segitunya untuk melarikan diri dari kenyataan. Kemarilah.”

“Jangan membaca pikiranku dengan begitu akurat, …….”

Aku menghela nafas dan melihat ke meja makan.

Mejanya tertata rapi dengan berbagai hidangan yang menggugah selera makanku.

Itu bukan makanan mewah.

Namun, bau yang melayang di udara secara langsung merangsang perutku, dan aku mengeluarkan “guh ……” yang memalukan seolah menyerah.

Ali tidak tahu, bagaimana dia bisa melakukan begitu banyak hal.

Setiap kali aku melihatnya, aku terkesan.

Mereka bilang sulit untuk membuat menu untuk memasak, tapi ……dia tidak pernah kehabisan ide.

Omong-omong, hidangan hari ini adalah hidangan Jepang dengan “ikan trout pelangi panggang di kertas timah” sebagai hidangan utamanya.

Aku mendengar kalau penjaga toko setempat memberikannya saat dia berbelanja, mengatakan kalau dia memiliki sisa.

Rin mendapat banyak barang setiap kali dia pergi berbelanja. …… Dia pasti seorang selebriti di distrik perbelanjaan.

…… Mungkin mereka akan memanggilnya dewi distrik perbelanjaan atau semacamnya.

Dia memiliki penampilan yang menarik, jadi tidak mengherankan jika dia begitu. ……

“Towa-kun? Apa ada sesuatu yang tidak kamu sukai dari makanannya?”

” Tidak? Tidak terlalu. Apa aku terlihat seperti itu?”

“Ya. kamu tampak sedikit tercengang. ……”

“Oh, maaf, aku mengerti. Aku hanya melamun, itu saja. ”

“Oh begitu. Tidak apa-apa, tapi …… kalau ada makanan yang tidak kamu sukai, beri tahu aku, oke?”

“Ya.”

“Karena ini kesempatan bagus, bolehkah aku bertanya makanan apa yang tidak kamu sukai, Towa-kun? Aku ingin menggunakannya sebagai referensi di masa depan. ”

“Untuk referensi di masa depan……?”

Rin menatapku dengan mata serius. *ohohoho sepertinya refrensi di masa depan yang jauh jauhhhh sekali

Oh, mungkin tren ini adalah …….

Yang terlintas di benakku adalah interaksi yang aku lakukan dengan Rin.

Memikirkannya kembali, mudah untuk membayangkan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Aku yakin Rin, sama seperti belajarku, akan mencoba melakukan sesuatu tentang hal itu.

Sebagai contoh…

“Jangan takut dengan apa yang tidak kamu sukai. Hanya dengan mencoba kamu dapat memiliki masa depan! Eratkan gigimu dan makanlah!”

Dalam pikiranku, aku membayangkan sosok aneh yang bersemangat yang tidak terlihat seperti Rin.

Aku tidak bisa menahan tawa saat melihat Rin, karena aku tidak bisa membayangkan seperti apa dia biasanya.

Mungkin jarang, tapi apakah mungkin?

Saat aku sedang memecahkan masalah di otakku, Rin menatapku dengan matanya yang murni.

“Um……, apa ada yang salah denganku?”

“Tidak, tidak sama sekali.”

“Kalau begitu……?”

“Ini bukan masalah besar, tapi aku menertawakan apa yang kupikir akan terjadi selanjutnya.”

Pikiran tentang apa yang telah terjadi sebelumnya terlintas di benakku lagi, dan aku tidak bisa menahan tawa.

Saat Rin melihat ini, dia menggembungkan mulutnya sedikit.

“Menurutku kamu membuat prediksi yang sangat mengecewakan, karena Anda adalah Towa-kun.”

“Kau tidak percaya padaku, kan? Aku orang yang sangat sensitif, oke?”

“Hah. ……”

Bahu Rin terkulai dan desahan keluar dari mulutnya.

Aku merasa sedikit sedih dan terkejut …… yah, semacam itu.

Kurasa itu lebih menyedihkan saat orang menghela nafas daripada berdebat. ……

“Apa boleh buat. Kalau kamu tidak terlalu mempercayaiku, mengapa aku tidak menebak niatku?”

“Aku tidak mengharapkanmu, tapi …… tentu saja.”

Oh, Kau tidak mengharapkanku untuk menebak sama sekali ….

“Aku yakin aku akan benar……. Apa kau ingin aku makan, apa yang tidak kusukai, untuk memaksakan diri mengatasi kelemahanku?”

“Salah.”

——Hah…, aku salah.

Dia menyangkalnya dengan nada pahit.

Aku akan mencoba pendekatan yang berbeda di sini.

“Permainan hukuman …?”

“Salah!”

“Sesuatu yang berbeda?”

“Aku benar-benar mulai khawatir, tentang bagaimana Towa-kun melihatku. ……”

Rin bergumam pada dirinya sendiri, “Bagaimana bisa kamu pikir aku semacam ibu yang menyebalkan …”

Aku terdiam.

“Tapi semua yang dimasak Rin enak, jadi aku yakin aku bisa memakannya terlepas dari apa yang aku suka atau tidak suka…”

Aku berbicara dengan tergesa-gesa.

Faktanya, masakan Rin sangat enak sehingga aku bahkan tidak mempermasalahkan hal-hal yang dulu tidak kusukai.

Jadi sekarang aku tidak punya tidak suka makanan yang dia buat.

Aku bisa makan apapun yang Rin tawarkan padaku………, dan saat aku memikirkannya,……, itu agak memalukan.

Mungkin dia senang dengan sikapku, tapi wajah Rin cerah dan dia tersenyum.

“Fufu, apa itu benar?”

“Aku tidak akan berbohong padamu.”

“Ehehe~, “Aku senang mendengarmu berkata begitu. Aku harus bekerja keras pada masakanku lagi.”

“Aku akan menantikannya.”

“Serahkan padaku! Aku akan selalu mencoba yang terbaik untuk memasak untukmu.”

“Oh terima kasih …”

Kupikir dia menekankan kata “selalu”. …… Baiklah.

Tidak ada gunanya memikirkannya.

“Kalau dipikir-pikir, kenapa kamu ingin tahu makanan apa yang tidak aku suka, Rin?”

“Itu jelas.”

“Ya?”

“Aku ingin tahu karena kamu Towa-kun.”

“Eh……”

Aku tersedak kata-kataku karena kejutan yang tiba-tiba.

Aaah, sialan …….

Aku menggigit bibirku, bersumpah dalam hati, “Jangan katakan itu padaku begitu terus terang…….”

“‘Oh, kau tahu, …… tidak ada yang perlu diketahui tentang aku, aku membosankan, tahu?”

“Itu aku yang memutuskannya. Jadi-”

Rin duduk kembali di depanku di seberang meja.

Kemudian dia menoleh sedikit dan menatapku dengan pandangan yang terbalik dan memanjakan.

“Tolong terus ajari aku segala hal ………… tentang kamu, oke?”

Tergantung pada kesempatannya, kata-kata ini bisa membuat pria gugup.

Aku menahan diri agar tidak bingung dan menyesap teh di depanku dengan cemberut.

Lalu aku bergumam, “Kalau itu dalam kekuatanku, ……”.


Ore no Ie ni Nazeka Gakuen no Megami-sama ga Iribitatte Iru Ken Bahasa Indonesia

Ore no Ie ni Nazeka Gakuen no Megami-sama ga Iribitatte Iru Ken Bahasa Indonesia

For Some Reason, the School Goddess Likes to Hang Out at My House, The cutest high-school girl is staying in my room, 俺の家に何故か学園の女神さまが入り浸っている件
Score 8.4
Status: Ongoing Tipe: Author: Artist: Dirilis: 2019 Native Language: Japanese
Hari demi hari, Tokiwagi Towa menghabiskan seluruh waktunya bekerja keras di pekerjaan paruh waktu. Hidupnya jauh dari memuaskan. Suatu hari, dengan kebetulan yang aneh, ia terlibat dengan Wakamiya Rin, seorang kecantikan yang merupakan gadis paling populer di sekolahnya. Mereka seharusnya tidak ada hubungannya dengan satu sama lain. Namun, ini adalah bagaimana kedua orang ini secara bertahap menjadi kompromi dengan perbedaan satu sama lain.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset