SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Ore no Ie ni Nazeka Gakuen no Megami-sama ga Iribitatte Iru Ken Chapter 73 Bahasa Indonesia

Entah Kenapa, Hidupku Dengan Para Riaju Tidak Pernah Berakhir. 3

–Perbedaan gaya hidup juga bisa dilihat dari cara kita makan.

Tata krama meja tentu saja, tetapi hal yang sama berlaku untuk makanan.

Misalnya, saat makan ramen, sebagian orang meminum kuahnya dan sebagian lagi tidak.

Saat kau makan sayap ayam, apakah kau memakan tulang rawannya atau tidak? ……

Ya, dalam makananlah lingkungan tempat kita dibesarkan terlihat jelas.

Dan perbedaan nilai inilah yang cenderung paling banyak menimbulkan pertengkaran.

Sebagai contoh.

“Biasanya kamu akan memakannya, kan?”

“Apa yang biasa bagimu tidak biasa bagiku! Itu gila!”

“Hah!?? Kamu tidak boleh berbicara seperti itu!”

Hasil dari pertukaran semacam itu adalah perselisihan.

Namun, kalau salah satu pihak toleran, tidak akan ada argumen dari awal.

Dengan kata lain, itu tergantung pada sejauh mana seseorang menerima perbedaan pandangan hidup.

Ini hanya pendapat pribadiku, tapi tidak dapat diabaikan di sini ……

Nah, untungnya bagiku, Rin tidak pernah marah atas detail kecil seperti itu.

Apa yang Rin katakan padaku adalah “Ayo makan tanpa sisa” atau “Kamu masih bisa makan bagian itu. Tapi aku tidak akan memaksamu.”

Sisanya mungkin hanya menyenggol.

Sama seperti sekarang, …….

“Aku akan membuatnya lebih mudah untukmu.”

“…… Maaf. Aku memaksamu melakukan itu. ……”

“Tidak tidak tidak. Berbahaya kalau tersangkut di tenggorokanmu dan sulit kalau tidak terbiasa, jadi serahkan saja padaku.”

Ikan, yang terlihat mengerikan bahkan saat aku melihatnya beberapa waktu yang lalu, dibongkar oleh Rin.

Aku menatap kosong pada sebelum dan sesudahnya.

Tulang-tulang kecil dikeluarkan dengan hati-hati, dan tidak ada gerakan yang tidak perlu.

Ngomong-ngomong, ikan yang Rin selesai makan terlihat sangat indah sehingga bisa ditampilkan sebagai “model tulang”.

Ini sangat berbeda dari milikku.

Aku tidak tahu cara makan ikan dengan bersih, jadi tidak mengherankan.

Jadi itulah perbedaan dalam gaya hidup kita. ……

Itu membuatku sedih, ketidaksetaraan ini. ……

“Terima kasih sudah menunggu, Towa-kun. Silakan menikmati makananmu. ”

“Oh terima kasih ……. Maaf, kamu selalu merawatku.”

Aku hendak mengulurkan tangan dan mengambil piring itu, tapi Rin menariknya tepat pada waktunya karena suatu alasan.

Saat aku melihat ekspresinya dengan ragu, Rin tersenyum padaku.

“Rin, kenapa kamu mengambilnya…?”

“’Tidak ada makna yang dalam untuk itu. Kurasa aku akan merawatmu sampai akhir.”

” Hmm? Rawat aku?”

Rin mengambil segenggam daging ikan dengan sumpitnya dan membawanya ke mulutku.

Mungkin karena dia mengulurkan tangan dari seberang meja ke arahku, tapi lengannya gemetar dan berkedut.

Sangat lucu dia memaksakan diri. ……

“Hei. Apa kau mencoba menyuapiku ……? ”

“Jadi apa lagi?”

“Tidak, tidak terlihat seperti itu ……. Tidak, aku tidak melihatnya, tetapi itu melelahkan tanganmu dan sulit dilakukan, bukan? ”

“Aku mengerti. ……. Itu benar, kurasa, Saat kamu mengatakannya seperti itu. ”

“Kau tahu? Makanya aku biasanya makan sendiri. Yah, aku menghargai tawaran itu.”

Aku meraih ikan itu lagi, tapi Rin mengangkat piring sekali lagi.

“Hei……”

Aku memberi Rin tatapan tidak setuju.

Rin tampaknya tidak keberatan dengan tatapanku dan berdiri dari tempatnya.

Dia pindah ke sampingku dan duduk di dekatku.

“Aku yakin tidak ada masalah dengan ini, kan? Sekarang, buka mulutmu dan katakan ‘ahhhh’.”

“Yah, mari kita lihat. Mari kita luangkan waktu sejenak untuk menenangkan diri, Rin. ……”

“Aku selalu tenang. Jadi, …… ahhhhm.”

Apakah tidak apa-apa membiarkan situasi tidak terkendali?

Sudah beberapa kali aku melihat anak laki-laki dan perempuan berinteraksi seperti ini di sekolah.

Kadang-kadang mereka melakukannya sebagai cara untuk mengenal satu sama lain, tetapi sebagian besar waktu itu adalah bagian dari godaan pasangan.

Kali ini, hanya kami berdua, Rin dan aku.

Suasananya anehnya memalukan, membuat suasana pria-wanita semakin terasa.

Kalau ini terjadi di tempat umum, aku mungkin bisa lolos hanya dengan mengatakan kalau  aku sedang memberi makan Tokiwagi.

Tapi dalam hal ini, hanya Rin dan aku. ……

Kalau aku memintanya untuk melakukannya, itu akan memalukan dan sulit.

Dan kalau dia menolak, itu akan menjadi canggung.

Aku tidak tahu mana jawaban yang benar, …….

“Towa-kun. Kamu tidak akan makan?”

“…… Aku sedang melakukan sesi brainstorming sekarang.”

“Jangan menunggu terlalu lama atau akan menjadi dingin.”

“Pertemuannya cukup liar, jadi mungkin akan lama. ……”

“Hmm. Aku mengerti.”

Rin tertawa kecil.

Kemudian dia menatap sumpitnya, seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu.

aku ingin tahu apa …….

Aku merasakan perasaan yang sangat tidak menyenangkan di dadaku. ……

“Kalau begitu aku akan memakannya sendiri.”

“Tunggu!”

Aku segera meraih lengan Rin dan menghentikannya dari makan.

Ikan itu jatuh ke piring saat aku mengambilnya.

“Itu adalah …… sumpitku, kan?”

“Ya, tapi apa ada yang salah dengan itu?”

“Tidak, tidak ada ……. Itu tidak penting, tapi itu ……”

“Kalau begitu, kamu tidak perlu khawatir tentang itu.”

“Yahh…”

Aku perlu khawatir! Ini masalah besar!

Aku ingin mengatakan itu dengan lantang.

Sumpit itu adalah yang kugunakan beberapa waktu lalu.

Kalau Rin memasukkannya ke dalam mulutnya, itu akan menjadi …… ciuman tidak langsung.

Apa Rin tidak menyadarinya?

Atau dia tidak peduli?

Aku tidak tahu.

Dia adalah dewa dunia nyata.

Beberapa orang hanya terbiasa dengan hal semacam ini.

Tapi menurutku …… dia harus sedikit lebih peduli tentang itu.

Apa mungkin aku terlalu khawatir……?

Kalau begitu…

“Baiklah, Rin. Kamu bisa makan apa saja yang kamu mau.”

“Hah……?”

“Jangan khawatir tentang itu. kau dapat memiliki semua makanan yang kau mau. ”

“Apakah kamu yakin ingin melakukan ini ……? Bisakah aku benar-benar makan ……? ”

“Ya. kau dapat melakukan apa pun yang kau mau. ”

“Oke. ……”

Aku memiringkan kepalaku ke arah Rin, yang suaranya menjadi lebih pelan saat dia mendekati akhir kalimatnya.

……Apa yang terjadi?

Rin memejamkan matanya dan menarik napas dalam-dalam.

Kemudian dia melihat sumpit dengan mata lebar dan membuka mulutnya seolah dia telah mengambil keputusan.

Tapi tepat sebelum dia memasukkan ikan ke mulutnya, tangannya tiba-tiba berhenti karena suatu alasan.

Begitu dia melakukannya, wajahnya langsung memerah.

“Hei …… Rin? Apa kau baik-baik saja?”

“Aduh….. Bisakah kamu …… memakannya untukku, Towa-kun?”

” Ah iya. …… Aku akan melakukannya.”

“Maafkan aku.”

“Yah, kalau kau malu, jangan lakukan itu sejak awal. ……”

“Kalau begitu makanlah dari awal ……. Sangat memalukan untuk mengatakan “ahh”, kamu tahu?

“Memalukan diberitahu seperti itu. ……”

“…………………”

Aku dan Rin saling berpandangan dalam diam.

Kemudian, diam-diam, dia mengambil ikan itu dengan sumpitnya dan membawa daging ikan itu ke mulutku lagi.

“Kamu ingin aku …… memakannya?”

Rin mengangguk kecil dan mengucapkan kata-kata “Tolong ……” dengan wajah yang tampak seperti akan menangis.

Penampilannya yang biasa bermartabat hilang.

Sigh ……, hari ini …….

Kalau bukan Rin yang normal, dia …… akan keluar dari batas.

Aku dengan patuh makan apa yang ditawarkan kepadaku.

Rin lalu tersenyum malu padaku.


Ore no Ie ni Nazeka Gakuen no Megami-sama ga Iribitatte Iru Ken Bahasa Indonesia

Ore no Ie ni Nazeka Gakuen no Megami-sama ga Iribitatte Iru Ken Bahasa Indonesia

For Some Reason, the School Goddess Likes to Hang Out at My House, The cutest high-school girl is staying in my room, 俺の家に何故か学園の女神さまが入り浸っている件
Score 8.4
Status: Ongoing Tipe: Author: Artist: Dirilis: 2019 Native Language: Japanese
Hari demi hari, Tokiwagi Towa menghabiskan seluruh waktunya bekerja keras di pekerjaan paruh waktu. Hidupnya jauh dari memuaskan. Suatu hari, dengan kebetulan yang aneh, ia terlibat dengan Wakamiya Rin, seorang kecantikan yang merupakan gadis paling populer di sekolahnya. Mereka seharusnya tidak ada hubungannya dengan satu sama lain. Namun, ini adalah bagaimana kedua orang ini secara bertahap menjadi kompromi dengan perbedaan satu sama lain.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset