SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Ore no Ie ni Nazeka Gakuen no Megami-sama ga Iribitatte Iru Ken Chapter 74 Bahasa Indonesia

Entah Kenapa, Hidupku Dengan Para Riaju Tidak Pernah Berakhir.

Aku tidak bisa melihat langsung ke senyum menawan di wajah Rin, jadi aku menurunkan mataku. Kemudian aku mengajukan pertanyaan yang tiba-tiba aku ingat seolah-olah ingin menipu diri sendiri.

“Kalau dipikir-pikir, kapan orang tua Rin akan kembali?”

Rin dengan elegan meminum teh yang dia pegang di kedua tangannya.

Dia meletakkan cangkir teh di atas meja dan mendesah kecil.

“Kapan mereka akan kembali?”

“Kapan itu? …… Sudah seminggu sejak ……. ”

“Sudah seminggu, ……. Waktu berlalu begitu cepat, bukan? Apakah aku merasa seperti itu karena aku bersenang-senang?

” Waktu yang bagus, ……. Maksudku, Rin, berada di rumah orang lain bisa melelahkan dan tidak nyaman, kan? Apa kamu tidak pernah merasa ingin pulang?”

“Tidak, tidak sama sekali.”

Rin memiringkan kepalanya dan cemberut.

Jangan beri aku tatapan ‘apa yang kamu bicarakan’ itu. ……

Bukankah akal sehatku benar? Anda berpikir bahwa…….

“Aku mengerti. ……. Yah, tidak apa-apa jika kamu tidak senang dengan situasi ini.”

Sudah seminggu sejak Lisa meninggalkan Rin dalam perawatanku.

Bagaimana kau bisa bepergian selama seminggu dan meninggalkan anakmu tanpa pengawasan? ……

Yah, mungkin begitulah orang tua zaman sekarang. Fakta bahwa mereka membeli hadiah menunjukkan bahwa mereka setidaknya memedulikannya. ……

Aku melihat kotak besar di depanku dan menghela nafas.

Kotak ini adalah hadiah dari Lisa, yang tiba sebelum makan malam. Tampaknya mengandung berbagai makanan khas dari daerah tersebut.

Mengapa aku membuat ekspresi mendung seperti itu?

Ini hanya karena aku belum melihat isinya.

Inilah mengapa aku tidak memeriksa asal usul spesialisasi, hanya apa yang dikatakan Rin kepadaku.

Ini karena Rin berkata, “Biarkan aku yang mengurus ini,” dan tidak mau menunjukkannya padaku.

Jika aku mencoba mengintip, dia akan segera menghentikanku.

Tetapi jika dia tidak membiarkanku melihatnya, aku akan penasaran untuk melihat apa yang ada di dalamnya. Sudah menjadi sifat manusia yang meresahkan bahwa mereka menjadi semakin ingin tahu ketika mereka disuruh untuk tidak melihat.

Yah, aku tidak akan melihat.

Sejak aku melihat kotak itu, nada bicara Rin jadi aneh, seperti tadi. ……

Entah kenapa, aku merasa seharusnya aku tidak melihatnya.

“Aku tidak mengeluh. Aku senang kamu tinggal di sini dan …… sejujurnya, aku senang.”

“Betulkah? …… ”

Aku sangat bersemangat …….

Itu saja? Apakah seperti ketika anak-anak sekolah dasar bersemangat untuk apa-apa atau sesuatu?

…… Apapun itu, aku tidak melakukan semua ini.

Aku tidak bersemangat atau apapun. ……

Itu terlalu buruk untuk hatiku setiap hari.

“Uh, ……, tapi Rin. Menginap di rumah pria bukanlah hal yang baik, bukan? Yah, aku merasa agak terlambat untuk mengatakan ini, tapi …… ”

“‘Tentu, kurasa kamu benar …..”

“Benarkan?”

Ini tidak baik untuk pria dan wanita muda yang masih di tahun pertama sekolah menengah menjadi ……. Sangat mudah untuk membayangkan bagaimana dunia melihat Rin dan aku. Aku yakin mereka tidak memandang kita dengan baik.

Aku menyandarkan kepalaku di tangan dan menghela nafas.

Melihatku seperti ini, Rin dengan hati-hati meletakkan sumpitnya di atas meja.

Dia kemudian berbalik dan tersenyum lembut sambil mempertahankan postur indahnya.

“Tapi, Towa-kun. Aku tidak keberatan.”

Suaranya sejelas biasanya.

Tidak ada tanda-tanda keraguan dalam suaranya.

“Aku sungguh-sungguh.”

Suaranya sudah cukup bagiku untuk memahaminya.

“Seperti yang kukatakan sebelumnya, aku telah membuat keputusan sendiri. Aku tidak bermaksud untuk membengkokkan keinginanku, tidak peduli apa yang dikatakan orang-orang di sekitarku.

“Kamu memang mengatakan itu, bukan ……?”

“Tentu saja, jika Towa-kun berkata, “Aku tidak mau melakukan itu.” Jika kamu memintaku untuk ‘berhenti’, maka aaku memiliki ruang untuk memikirkannya. ………… Apa yang kamu katakan?”

“Tidak terlalu, itu. Aku hanya berterima kasih. …… ”

“Fufu. Aku senang mendengarmu mengatakan itu.”

Saat aku mengatakan itu, Rin menatapku dengan ekspresi puas dan memiringkan kepalanya untuk menunjukkannya padaku.

Dia sepertinya ingin mengatakan, ‘Tolong pelihara aku.

Sejujurnya, itu …… lucu.

Tapi aku tidak tahan dengan sikap lucu Rin, jadi aku mengambil seteguk air dan dengan sengaja tersedak.

Aku terbatuk kesakitan dan Rin menatapku dengan cemberut.

Itu terlalu berlebihan. ……

“Hei, Rin ……. Apakah Lisa-san selalu seperti ini saat bepergian?”

Tidak dapat menahan suasana yang tidak dapat dijelaskan, saya mengubah topik pembicaraan.

Rin menghela nafas dan berkata, “Kurasa begitu. Kira-kira seperti ini,” cemberut sedikit.

“Yah, um, kau tahu. Apakah kamu pernah merasa kesepian ditinggalkan?”

“Tidak, aki tidak. Kamu pernah melihat ibuku, jadi kamu mungkin tahu apa yang aku bicarakan. …… Dia sangat spontan dan berjiwa bebas. …… ”

“Oh itu benar. Jadi, kamu sudah terbiasa. …… ”

“Aku biasanya pergi bersama mereka, kau tahu? Namun, saat aku melihat mereka berdua terlihat sangat bahagia bersama, itu membuatku merasa bahagia juga. …… Kali ini, kupikir aku akan mengambil kesempatan untuk merentangkan sayapku dan datang ke sini. …… ”

“Aku mengerti. Aku yakin orang tuamu sangat bangga padamu, Rin.”

“Terima kasih, …….

Orang tua yang bebas dan tidak terkendali.

Mungkin karena orang tua inilah Rin menjadi orang yang tegas.

Mungkin juga itu adalah kepribadian aslinya. Lingkungan tempat dia dibesarkan adalah faktor utama.

Aku tidak yakin aku bisa menjadi orang seperti ini.

“Tapi untuk itu, aku minta maaf atas masalah yang aku timbulkan pada Towa-kun. …… Aku minta maaf. …… ”

“Kamu tidak perlu khawatir tentang itu. Ini bukan masalah. Selain itu, sudah menjadi takdir seorang anak untuk terjebak dalam urusan orang tuanya, jadi apa boleh buat.”

“Tapi hidup ini tidak akan selamanya seperti ini. Maksudku, aku sudah keluar masuk dari sini cukup lama dan itu …… menyebalkan, bukan?”

“Tidak, tidak sama sekali.”

Dia adalah seorang tutor yang tinggal di dalam, dengan tiga kali makan sehari, dan dia mampu melakukan segalanya.

Jika aku mempekerjakannya sebagai karyawan tetap, keluargaku akan bangkrut.

Aku akan salah jika aku menyebutnya gangguan.

“Kamu bisa tinggal di sini selama yang kamu mau, Rin. Sampai kamu bosan dengannya.”

Menanggapi kata-kataku, mata besar Rin melebar dan tampak berbinar.

“Apa itu tidak apa apa ……? Kalau kamu mengatakan itu, aju akan mengambil kata-katamu untuk itu, oke?

“Ah, baiklah, ……. Tapi ada batasan seberapa jauh kamu bisa melangkah, tahu? ”

Rin mengerutkan alisnya dan menunjukkan tanda-tanda bermasalah.

“Yah, tidak bisakah kita mengatakan ‘selama liburan musim panas’?”

“Ya, kurasa begitu. ……. Yah, hanya itu yang bisa kulakukan untukmu.”

“Terima kasih banyak!”

Ketika aku melihat Rin polos dan bahagia seperti anak kecil, aku merasa seolah-olah hatiku telah dicengkeram dan aku tidak bisa bernapas.

–Aku tidak bisa memutuskan tenggat waktu sendiri, itu naif.

Tapi lebih mudah dengan cara ini.

Lebih mudah bagiku …… ​​untuk menyerahkan keputusan kepada orang lain. Dengan begitu tidak akan ada penyesalan.

“Ini akan memudahkanku untuk menjaga Towa-kun.”

“Hei, tunggu sebentar. Bukankah kamu baru saja mengatakan sesuatu yang tidak ingin ku dengar?

“Itu mungkin hanya imajinasimu.”

Rin membuat wajah kosong, seolah mengatakan “Aku tidak mengatakan apa-apa.”.

Ini adalah wajah poker …….

Melihat Rin seperti itu, aku tidak bisa menahan tawa.


Ore no Ie ni Nazeka Gakuen no Megami-sama ga Iribitatte Iru Ken Bahasa Indonesia

Ore no Ie ni Nazeka Gakuen no Megami-sama ga Iribitatte Iru Ken Bahasa Indonesia

For Some Reason, the School Goddess Likes to Hang Out at My House, The cutest high-school girl is staying in my room, 俺の家に何故か学園の女神さまが入り浸っている件
Score 8.4
Status: Ongoing Tipe: Author: Artist: Dirilis: 2019 Native Language: Japanese
Hari demi hari, Tokiwagi Towa menghabiskan seluruh waktunya bekerja keras di pekerjaan paruh waktu. Hidupnya jauh dari memuaskan. Suatu hari, dengan kebetulan yang aneh, ia terlibat dengan Wakamiya Rin, seorang kecantikan yang merupakan gadis paling populer di sekolahnya. Mereka seharusnya tidak ada hubungannya dengan satu sama lain. Namun, ini adalah bagaimana kedua orang ini secara bertahap menjadi kompromi dengan perbedaan satu sama lain.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset