Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 16 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter 16 at Kuma Translator.

Menghabiskan malam dengan tunanganku Bagian 2

 

Sepertinya aku tanpa sadar terus menutup mata ku sepanjang waktu.

 

Setelah aku menarik selimut Yuuka, aku dengan lembut meletakkannya di sampingnya.

Kemudian, aku dengan gugup membuka mata ku .

 

Dan yang ku lihat adalah…

 

“…. Fuu…”

 

Dia tidur dengan nyenyak.

 

aku bingung dengan kejadian yang tidak terduga ini.

 

“…Berbuat salah.”

“Munya…”

“Yuuka? Yuuka-san ~ ”

“Funya…”

 

Ah, tidak ada harapan.

Dia sudah benar-benar tertidur.

 

Nah, jika kau menarik selimut ke atas kepala mu, kau jelas akan mulai menjadi lebih hangat.

Wajar jika kaumengantuk.

 

“… Yuu-kun…”

 

Yuuka menggumamkan namaku dalam tidurnya dan tersenyum bahagia.

Ekspresi polos di wajahnya membuatku merasa nyaman.

 

Aku merasa seperti orang idiot karena menekankan padanya sebelumnya.

Aku menepuk pundak Yuuka dengan ringan.

 

“… Fuhehe ~ …”

 

Sepertinya dia menyukainya, karena Yuuka mulai terkikik dalam tidurnya.

 

Betapa tidak berdayanya dia, gadis ini.

Sambil menghela nafas, aku berbaring di kasurku di samping Yuuka.

 

“… Yah, aku rasa aku hanya tertarik pada gadis 2D sejak awal.”

 

Aku mengingatkan diri ku sendiri.

Memang benar kita berdua tunangan sekarang, tapi…

 

Aku masih belum tahu segalanya tentang Yuuka.

Dan Yuuka juga tidak tahu segalanya tentang aku.

 

Jadi, melakukan sesuatu seperti ‘itu’ tanpa persiapan… pasti salah.

 

“Faktanya, aku bahkan tidak tahu apakah pertunangan kita akan berjalan mulus…”

Aku berbicara sendiri.

Lalu, aku meletakkan tanganku di kepala Yuuka, yang terlihat begitu riang saat dia tidur dengan nyaman.

 

Rambutnya yang halus menggelitik ujung jariku saat aku menyentuhnya.

Rasanya sangat nyaman… Aku terus membelai kepala Yuuka.

 

“… Funyaa…”

 

Yuuka membalikkan badan dalam tidurnya dan menghadap ke arahku.

Bibirnya mengerucut dengan senyum malu-malu saat dia tidur, membuat wajahnya terlihat polos.

Entah bagaimana… dia mengingatkanku pada Yuuna-chan.

 

Hanya sedikit…

Keesokan harinya.

Ketika Yuuka bangun, dia sangat tertekan sehingga keluar dari dunia ini.

“Aku tertidur … Kenapa aku tertidurr!!!! …”

Yuuka terus menggumamkan kata-kata itu seperti kutukan.

“Sepertinya kau tidur sangat nyenyak, jadi aku tidak terlalu-”

“Tidak masalah jika aku tidur dengan nyaman! Aku ingin membuat Yuu-kun merasa nyaman… Ahh, mouu… aku baka …”

Yuuka memiliki reaksi berlebihan terhadap kata-kataku saat dia meringkuk di bawah futonnya dan terisak.

Kau tidak perlu terlalu khawatir tentang itu.

Nyatanya, aku agak lega karena aku tidak melewati batas kemarin…

“… Nnn?”

Pada saat itu juga…

Yuuka menjambak sebagian rambutnya.

Kemudian…

“Tidaaaaaaaaak !!!”

Jeritan Yuuka menggema di rumah kami di pagi hari.

“Jangan lihat akuuuuu !!!”

Dan kemudian, poof.

Dia memukulku sekeras yang dia bisa dengan bantal. Tepat di wajahku. Betapa tidak masuk akal.

“Ehhhh ?! Kenapa rambutku berantakan sekali hari ini! Mouu !!! ”

Keadaan depresi yang dia alami sebelumnya tidak terlihat di mana pun.

Kali ini, Yuuka tampak panik saat berlari menuju kamar mandi.

Ah… rambutnya.

Mungkin karena aku terus membelai rambutnya tadi malam.

Sepertinya dia akan marah padaku, jadi aku akan diam saja untuk saat ini.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *