Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 38 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter 38 at Kuma Translator.

Tunanganku diam-diam manis denganku Bagian 1

 

“Onee-chan! Cosmos Miracle Dynamite!”

 

Anak laki-laki itu terlihat tegang saat dia mengangkat alisnya dan berlari menuju Yuuka.

Kemudian, mereka saling bertabrakan.

 

“Ledakan!”

“Uwaa, kau menangkapku!”

 

Yuuka sengaja jatuh ke tanah.

Ketika anak laki-laki itu melihat ini, dia mengangkat tangannya dengan gembira dan merayakannya.

 

Bagaimana aku mengatakan ini… Ini sangat santai.

Terlepas dari kenyataan bahwa dia adalah Watanae Yuuka, mengenakan kacamata dan rambut kuncir kuda, ekspresinya saat ini lebih lembut daripada ekspresinya di sekolah. Mungkin karena dia sedang berurusan dengan anak kecil.

 

… “Watanae Yuuka” di sekolah.

 

Izumi Yuuna, pengisi suara untuk Yuuna-chan.

 

Dan, Yuuka di rumah.

 

Dia memiliki banyak wajah yang berbeda, tapi ekspresi yang Yuuka buat sekarang saat dia bermain dengan anak laki-laki itu… lagi-lagi, ekspresi yang berbeda.

Tidak masalah mana yang palsu dan mana yang asli.

Tidak peduli berapa banyak jenis Yuuka yang ada, semuanya adalah bagian dari Yuuka.

 

Aku yakin bahwa aku juga memiliki berbagai ekspresi yang berbeda juga.

Semuanya adalah bagian dari “Sakata Yuuichi”.

 

“Baiklah … mari kita coba pada Onii-chan kali ini, oke?”

“Ya. Cosmos Miracle Dynamite!”

 

Anak laki-laki itu mengucapkan kalimat itu dengan lancar.

Kemudian, dia dengan cepat berlari ke arah ku dan menjepit pinggang ku.

 

“Ahhh !!! Aku dipukul!”

 

Aku berteriak keras dan berguling-guling di tanah.

Akting ku pasti realistis, jika saya sendiri yang mengatakannya.

Dengan ini, aku yakin aku  telah menangkap hati bocah itu.

 

* bang *

 

“Aduh ?!”

“Tunggu, Yuu-ku… Sakata-kun ?! kau baik-baik saja?”

 

Aku terlena dengan ulahku, dan kepalaku membentur akar pohon besar.

 

“Mou … kau berlebihan.”

“Betapa memalukan …”

 

Aku memegang kepalaku kesakitan saat aku duduk diam di samping pohon. Yuuka bergegas ke sisiku dan menghela nafas.

Anak laki-laki itu menatap kami berdua.

 

“Onee-chan, Onii-chan, apa kalian berdua akan menikah?”

“Ehh ?!”

“A-apa yang kau katakan ?!”

“Maksudku, kalian berdua sangat dekat satu sama lain.”

 

Mata murni anak kecil itu menatapku dan Yuuka saat kami meraba-raba dengan kata-kata kami, merasa bingung.

Memang benar bahwa hubungan kita dekat dengan sesuatu seperti pernikahan, tapi …

Kami tidak bisa membiarkan orang lain mengetahuinya, karena kami memiliki hubungan rahasia …

 

“Takkun!”

“Ah, Mama!”

 

Kami tidak bisa mengatakan apa-apa saat kami tenggelam dalam keheningan.

Seseorang yang tampak seperti ibu anak laki-laki itu datang menghampiri kami.

Wajah anak laki-laki itu langsung bersinar.

Sang ibu memeluk anak laki-laki itu dengan erat dan dengan penuh semangat membelai kepala anak laki-laki itu.

 

“Maaf, aku tertahan di tempat kerja.”

“Tidak apa-apa. Onii-chan dan Onee-chan sering bermain-main denganku.”

“Ah, benarkah? Terima kasih sudah bermain dengan anak ku.”

 

Sang ibu berterima kasih kepada kami saat dia menundukkan kepalanya.

Tepat di sebelahnya, anak laki-laki itu juga sedang membungkuk, meniru ibunya.

Itu adalah pemandangan yang menyenangkan dan menawan.

 

“Syukurlah. Ibumu datang.”

“Ya!”

 

Yuuka tersenyum sepenuh hati pada anak laki-laki dan ibunya.

Melihat Yuuka dengan ekspresi yang begitu lembut… membuatku merasa hangat dan juga kabur.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *