SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Saeki-san to, Hitotsu Yane no Shita: I’ll have Sherbet! Volume 4 SS 1 Bahasa Indonesia

"Kamu tidak membencinya, kan?" kata sahabatku

 

Setelah pertemuan kelas terakhir, suara
“selamat tinggal” datang satu demi satu di dalam kelas, dan seluruh
hari kehidupan sekolah berakhir.

Apakah kamu ingin pergi ke supermarket di depan
stasiun sebelum pulang? Aku memikirkan hal semacam ini yang tidak terlihat
seperti siswa SMA. Pada dasarnya, Yumizuki-kun dan aku akan membeli semua
yang kami butuhkan di akhir pekan, tetapi akan ada beberapa barang yang tidak
akan cukup pada akhir pekan berikutnya. Jadi aku selalu memilih beberapa
hari dalam seminggu untuk pergi ke supermarket sebelum pulang.

Tapi itu juga tergantung apakah ada rencana lain
sepulang sekolah.

“Kirika~~”

Sahabatku di kelas, Kyoko Sakurai dengan rambut
pendek acak-acakan Akyo berlari di sepanjang celah antara meja dan kursi sambil
meneriakkan namaku.

“Ayo pergi ke kelas komputer, kelas komputer.”

Sepertinya ada rencana untuk hari ini.

SMA Swasta Mizunomori akan membuka ruang kelas
komputer sepulang sekolah untuk digunakan siswa secara bebas.

Namun siswa yang menggunakannya sangat sedikit.

Alasan utamanya adalah akan ada mekanisme kontrol
halaman web yang ketat seperti sekolah, dan kamu harus masuk dengan akun
terpisah, sehingga sekolah dapat memeriksa catatan penelusuran siswa.

Yang terpenting, setiap siswa SMA sekarang memiliki
ponsel. Kamu tidak harus datang ke sini untuk menggunakan komputer sekolah
dengan banyak batasan, kmau juga dapat menggunakan ponsel untuk berselancar di
Internet. Jika ada keuntungan, mungkin hanya tidak harus mengeluarkan
uang, dan bisa bermain dengan sekelompok besar orang dengan ribut.

Karena itu, kami masih sering datang dan
menggunakan komputer. Sesekali periksa situs web intelijen di bawah
jembatan Ichinomiya, atau apakah merek yang terutama menargetkan pelanggan muda
memiliki stok produk, dll. Terkadang mereka langsung pergi ke Ichinomiya
setelah memeriksa. Bisa dikatakan sangat bagus.

Benar saja, tidak ada seorang pun di kelas
komputer, Akyo dan aku adalah kelompok pertama. Kami memutuskan untuk
menggunakan kursi jendela terjauh dari pintu. Akyo sedang duduk di depan
layar, dan aku menarik kursi di sebelahku dan duduk.

“Aku ingin Kirika melihat sesuatu~~”

Dia berkata dengan sangat gembira, dan menggunakan
gerakan terampil untuk memasukkan nomor akun dan kata sandi yang dia hafal.

Segera setelah itu, Akyo menyalakan komputer dan
mengklik dua kali ikon browser di desktop. Kemudian dia memasukkan alamat
di bilah alamat sambil melihat kertas catatan yang sepertinya dia bawa dari
rumah.

“Oh, halaman webnya tidak diblokir.”

“Apa yang kamu bicarakan? Halaman web apa yang
ingin kamu lihat?”

Tapi aku tahu itu adalah halaman web yang mungkin
diblokir oleh perangkat lunak pengawasan.

Para siswa berpikir bahwa sekolah akan memeriksa
catatan dan proses penjelajahan web satu per satu, tetapi berkat semangat Akyo
mengambil risiko dan membuat masalah, menjelajahi “situs web yang tidak
akan diblokir oleh perangkat lunak pemantau, tetapi masih akan dimarahi ketika
mereka ditemukan.” Jadi butuh beberapa saat untuk mengetahui bahwa sekolah
tidak memeriksa dengan cermat sama sekali.

Apa yang harus ditonton hari ini?

“Eh, coba lihat… menarik—”

Di tengah jalan, aku tidak berani membacanya.

Ini adalah situs belanja yang mengkhususkan diri
dalam pakaian dalam dan pakaian cosplay. Ketika aku mengatakan cosplay, aku
tidak bermaksud mengenakan kostum karakter anime atau game, tetapi makna asli
dari berdandan.

“Apakah rata-rata orang melihat situs web
semacam ini di sekolah?”

Aku menahan kepalaku tanpa berkata-kata. Dalam
hal ini, Akyo berkata: “Halaman web tidak diblokir, seharusnya baik-baik
saja, kan?” Bisakah itu benar-benar ditafsirkan seperti itu?

“Akyo, kamu sangat menyukai hal seperti ini.”

“Kirika tidak membencinya, kan?”

“Benar.”

Sebaliknya, aku juga menyukainya. Aku sangat
tertarik.

Jadi, dua siswi SMA yang sehat menatap layar
seolah-olah mereka akan tersedot.

“Gadis sekolah SMA yang malang berdandan?”

Seharusnya bukan hal yang baik untuk menulis begitu
terang-terangan.

“Ya, iblis kecil itu adalah pakaian perawat!”

“Bagaimana bisa ada perawat seperti itu yang
akan selalu menunjukkan garternya~~”

“Terus terang, bukankah ini gaun rok mini
putih?”

Ini mungkin sangat lucu.

“Lehernya terlalu terbuka, jadi tidak cocok
untuk payudara yang tidak cukup besar. Aku sangat berharap payudaraku
setidaknya bisa sebesar Kirika.”

Benar saja, itu masih pakaian pelayan yang paling
klasik.”

“Goshujin-sama, selamat datang kembali’?”

“Oh, perhatikan situasinya!”

Apa yang dia katakan.

“Omong-omong—”

Pada saat ini, Akyo berhenti mengklik layar produk,
dan mendekatkan wajahnya seolah berbisik. Hanya ada kami berdua di ruangan
sekarang, jadi tidak perlu terlalu berhati-hati.

“Bagaimana kabarmu dan Yumizuki-kun?”

“Apa maksudmu?”

“Aku bertanya seberapa jauh kemajuanmu.”

Itu benar.

“Kalian sudah berciuman?”

“Ciuman, aku sudah …”

“Oh, kalau tahap berikutnya?”

“Eh…”

Tahap selanjutnya…

“Kalau itu, masih belum…”

Tidak peduli bagaimana aku menjawab, wajahku akan
menjadi panas.

“Begitu, kalian juga cukup sehat.”

Akyo tidak mengomentari jawabanku.

Jika itu sehat, apakah ada hal lain yang lebih
sehat? Yah, aku bahkan tidak tahu harus berkata apa.

“Lalu——”

Aku harus bertanya.

Akyo baru saja menoleh kembali ke layar dan meraih
mouse, tetapi dia datang seolah-olah mengingat sesuatu.

“Apakah kamu pernah melakukan kontak fisik?”

“Yah, itu, seharusnya sedikit…”

Kenangan musim panas muncul kembali di
pikiranku. Momen itu sungguh mengejutkan.

“Apa dia memelukmu erat dari belakang dan
menggigit telingamu?”

“Dia tidak melakukan ini padaku, tapi dia
melakukan hal lain.”

Jika Yumizuki-kun menyerang seperti ini, aku berani
menjamin bahwa kakiku akan lemah dan tidak dapat berdiri untuk sementara waktu.

“Oh, apa yang dia lakukan? Kirika, ecchi!”

“Berhenti bicara, aku benci itu.”

Lalu kenapa kamu bertanya.

Akyo tersenyum dan berbalik untuk melihat komputer,
aku memukul bahunya dengan keras.

“Ah, bagaimana dengan ini? Natal hampir tiba.”

“Eh? Yang mana?”

Akyo sepertinya telah menemukan sesuatu yang bagus,
jadi aku mengalihkan perhatianku ke layar juga.

Dalam gambar adalah gaun mini penuh warna Natal
merah dan putih. Artinya, rok mini Natal.

“Tapi, bukankah yang ini berbahaya?”

Roknya sangat pendek sehingga akan hilang hanya
dengan sedikit gerakan.

“Haruskah aku mengatakan itu saja, atau
haruskah aku juga memperhitungkan ini? Lalu, kamu harus memikirkan apa yang
akan kamu kenakan di bawah rok… Jangan khawatir, kamu hanya perlu memakai
gaya yang biasa.”

“Kyah!”

Akyo tiba-tiba menggulung rokku dengan tangan
kirinya yang bebas, membuatku mengeluarkan seruan singkat. Tapi matanya
masih tertuju pada layar, dia sama sekali mengabaikan reaksiku. Tanpa
tempat untuk melampiaskan amarahku, aku menggembungkan pipiku dan menarik rokku
kembali ke tempatnya.

“Jika Kirika memakai kostum ini pada Malam
Natal, Yumizuki-san pun pasti akan menyukainya.”

“Bagaimana kamu bisa begitu bersemangat untuk
pertama kalinya…”

Jika Yumizuki-kun benar-benar mengambil umpan, maka
aku akan mengubah pendapatku tentang dirinya.

Serius, Yumizuki-kun dipercaya oleh ayahku, dan dia
mengerti itu, jadi aku pikir dia menegurku untuk menjaga “apa yang
diinginkan ayahku” dan “bagaimana bersosialisasi seperti siswa SMA.
Sangat menyenangkan untuk mengolok-oloknya, tetapi aku harus menjaganya dalam
jumlah sedang.

Itu yang kupikirkan…

“Aku mengerti, aku mengerti.”

Akyo terus tersenyum dan mengangguk sambil melihat
ke layar. Apakah dia menemukan barang yang menarik lagi?

“Kirika, kamu telah kembali ke Yumizuki-kun.
Setelah ulang tahun sekolah, kamu tampaknya memiliki beberapa pertengkaran, yang
membuatku sangat khawatir, tapi ya, aku senang!”

“…Maaf. Aku mengkhawatirkanmu. Tapi tidak
apa-apa sekarang.”

Aku menyandarkan dahiku di bahu sahabatku.

“Ngomong-ngomong, Kirika, apakah kamu ingin menyalin
URL ini?”

“Aku mau.”

Aku langsung menjawab.

Ketika aku sampai di rumah, aku menggunakan
komputer di kamarku untuk menjelajah dengan lambat. Aku harus membeli kostum
rok mini Natal dan pakaian perawat iblis kecil terlebih dahulu. (TLN :
Ilustrasinya ada, bisa dilihat di awal)

 


Saeki-san to, Hitotsu Yane no Shita: I’ll have Sherbet! Bahasa Indonesia

Saeki-san to, Hitotsu Yane no Shita: I’ll have Sherbet! Bahasa Indonesia

佐伯さんと、ひとつ屋根の下 I'll have Sherbet!
Score 7
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2017 Native Language: Japanese
Pada musim semi tahun kedua SMA ku, Yumizuki Yukitsugu yang seharusnya mulai hidup sendiri terpaksa tinggal dengan seorang gadis bernama Saeki Kirika yang lebih muda satu tahun, karena beberapa lelucon atau kesalahan oleh agen real estate. Saya terus memiliki perlawanan kecil padanya yang ingin memperpendek jarak, tetapi dia juga berada di sekolah yang sama! Hari-hari digoyahkan olehnya di sekolah dan di rumah telah dimulai. Kohabitasi & komedi cinta sekolah, Yumizuki-kun yang selalu tenang, dan Saeki-san adalah gadis yang sangat cantik tapi sedikit H, komedi romantis, dibuka.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset