SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Tottemo kawaii watashi to tsukiatteyo! Volume 2 Side Story 10 Bahasa Indonesia

Berduaan di Dalam Ruangan, di Tengah Topan

“Wow, kita benar-benar maju banyak dalam game hari ini-” Yuzu menghela nafas lega, penuh rasa puas saat dia menutup jendela ‘save’.

“Ya. Kita juga datang ke tempat yang bagus untuk berhenti. Aku juga hampir kehilangan konsentrasi saat itu, jadi aku memutuskan untuk berhenti tepat di savepoint ini.

Kami berdua merapikan konsol game dan bersiap untuk pulang.

“Meski begitu, pasangan muda menghabiskan waktu bersama setiap hari, tapi satu-satunya hal yang berkembang adalah gamenya, bukankah itu sendiri bermasalah?” Yuzu tiba-tiba mengatakan itu.

“Kemajuan apa yang bisa kau harapkan dari pasangan palsu…? Gamenya juga seru, keren kan?” Aku menjawab dengan singkat, lalu Yuzu menggembungkan pipinya.

“Eh? Antara game dan aku, yang mana yang kamu-?”

“game.”

“Cepat banget! Setidaknya biarkan aku menyelesaikan kalimatku!” Mungkin aku merusak suasana hatinya, Yuzu memukul bahuku.

“Ya, ya….. Mn? hujan?” Aku mengabaikannya masih dalam keadaan itu, dan aku memperhatikan cuaca di luar jendela saat aku selesai bersiap untuk pulang.

Untuk berkonsentrasi pada permainan dan juga untuk menghindari kebocoran suara ke koridor, kami menggunakan earphone di masing-masing telinga kami jadi kami tidak menyadarinya sama sekali; cuaca sepertinya tiba-tiba berubah di luar.

“Uwah, aku baru ingat mereka bilang ada angin topan hari ini. Aku benar-benar melupakan semuanya.” Aku mengerutkan kening saat teringat ramalan cuaca; sudah terlambat untuk menyadarinya sekarang.

“Begitukah? Tapi kalau hujannya cuma segitu, masih oke kan? Kita bisa pulang dengan meminjam payung dari ruang guru.” Yuzu mungkin berpikir kalau topan itu tidak terlalu merepotkan, jadi dia berniat untuk pulang seperti biasa.

“Tidak, itu berbahaya.”

“Tidak apa-apa, kau mengerti?” Yuzu, seolah mencoba menunjukkan bahwa angin topan bukanlah masalah besar, membuka jendela lebar-lebar.

“Waaahoo-!?” Yuzu kehilangan keseimbangan saat dia berteriak aneh.

“Nahkan, baru aja kubilang!” Aku buru-buru menutup jendela.

“Wuuu…. dingin banget. Angin lebih kuat dari yang kukira. Pada tingkat ini, bahkan barang-barang bisa terbang. ”

Yuzu yang telah melepaskan pikiran naifnya terkejut, jadi aku memeriksa informasi lebih lanjut di smartphoneku, “Kalau kita menunggu satu jam lagi, kita akan berada tepat di mata topan, jadi apakah kita akan menunggu sampai saat itu? ”

“Mmn, aku setuju… Hew, dingin sekali!”

Sekarang aku mendapat persetujuan Yuzu, aku melirik dari smartphoneku.

“………………..Mnh!?” Detik itu, aku membeku.

Yuzu, gadis ini, karena seragam sekolahnya yang basah, aku bisa melihat pakaian dalamnya melalui atasannya…..!

Melalui kain putih, bra birunya bisa terlihat samar-samar, dan karena atasannya yang basah menempel di dekat tubuhnya, itu hanya menekankan garis tubuh Yuzu—dia secara tak terduga diberkahi—lebih dari biasanya.

“Urmmm, Yuzu….. Kau akan masuk angin kalau basah, pakai ini.” Aku tidak bisa tetap tenang di sana; Aku mencoba menenangkan jantungku yang berdebar-debar dan memberikan Yuzu blazer yang kukenakan.

Dia tampak tenang, tetapi dia dengan patuh menerimanya.

“Terima kasih. Tapi Yamato-kun, sangat jarang bagimu untuk menjadi perhatian begini………TIDAK MUNGKIN,” Mungkin perhatianku yang tidak beralasan padanya ternyata menjadi langkah buruk sehingga dia malah terkejut dan dia mengalihkan pandangannya ke arah tubuhnya sendiri.

Dalam sekejap, wajah Yuzu perlahan memerah.

“K-kamu melihatnya? Kamu melihatnya kan? Yamato-kun, kalau tidak, kamu tidak akan benar-benar mempertimbangkan ini, kan!?” Dia menyembunyikan bagian depannya dengan blazer dan dia melontarkan pertanyaan kepadaku.

“…….Um.” Aku tahu kalau tidak ada gunanya ngeles, jadi aku menghadap ke arah lain dan menegaskannya.

“Wuuu… Yamato-kun, sangat mesum!”

“Itu tidak bisa dihindari, kau tahu.”

“Aku tahu itu, tapi tetap saja ….” Dia cemberut; dia mungkin mengerti kalau itu tidak disengaja di pihakku, dia tampak seperti dia bingung di mana dia harus melampiaskan rasa malunya.

“……………………….”

“……………………….”

Entah bagaimana, kami berakhir dengan suasana yang sangat canggung. Itu adalah campuran rasa malu, malu, dan tidak berdaya.

“……Acheww!” Udara berat tertusuk oleh bersin lucu Yuzu.

“Apa kau baik-baik saja?”

“Mm…. Lagipula rasanya cukup dingin.”

Musim akan memasuki pertengahan musim gugur, begitu matahari terbenam, suhu sangat turun, dan dengan tubuh yang basah, panas apa pun pada tubuh akan dengan mudah menghilang. Mungkin kita benar-benar harus kembali secepat mungkin…..

Tapi kita tidak bisa, anginnya masih kencang, dan akan berbahaya kalau ada yang terbang ke arah kami.

“Yamato-kun, duduk di sana.” Yuzu menunjuk ke lantai, dan memintaku untuk duduk di sana.

Aku bingung, “Yah, aku tidak keberatan, tapi kenapa?”

Saat dia bertanya, aku duduk bersila di lantai.

“Setelah itu, jangan bergerak, oke?” Begitu Yuzu mengatakan itu, dia tiba-tiba datang duduk di pangkuanku.

“O-Oi!” Aku panik dengan kontak dekat yang tiba-tiba tanpa meninggalkan celah di antara kami.

“Aku bilang, jangan bergerak. Aku juga sangat malu di sini.” Saat aku melihat Yuzu, telinga dan tengkuknya sudah memerah.

“……..Lalu, kenapa tiba-tiba?”

“Um, agar aku tidak kalah dalam permainan, jadi aku berpikir untuk membuat jantungmu berdebar.”

“Hanya untuk itu?”

Sepertinya dia menyimpan dendam dari apa yang terjadi barusan.

“Selain itu, kemungkinan besar aku akan masuk angin kalau begini terus. Yamato-kun, kamu pasti senang. Kamu benar-benar mendapatkan banyak hal kali ini. ”

“Kalau kau mengatakannya seperti itu, tentu saja, aku tidak kehilangan apa-apa, tapi….” Sejujurnya, aku bisa merasakan tubuh Yuzu menjadi sangat dingin, jadi aku tidak bisa menolak.

Tubuhnya sangat pas di pelukanku. Tubuhnya yang dingin lembut, dan aroma manis khas wanita tercium di sekitarku.

“Ah, aku akan mengatakan ini untuk berjaga-jaga, meskipun kita sendirian dan saling menempel erat, kamu tidak dapat mengambil kebebasan denganku.”

“Bahkan kalau kau tidak memperingatkanku, aku tidak punya niat seperti itu sejak awal!” Aku langsung menjawab, terkejut dengan peringatan Yuzu, tetapi dia pada gilirannya melihat ke sini dengan sedikit ketidakpuasan.

“Hmph. Kalau kamu mengatakan itu, itu terdengar seperti aku tidak diinginkan. Untuk ditempatkan dalam situasi yang luar biasa, kamu setidaknya harus memiliki beberapa harapan. ” Dia bersikap konyol seperti biasa.

“Kalau kau ingin aku mengharapkan sesuatu, kau harus lebih menarik. Yuzu, kamu kekurangan sesuatu seperti daya pikat orang dewasa.”

“Hmph….. dasar bajingan muram. kau memiliki harga diri yang terlalu tinggisampai kau tidak bisa jujur ​​​​pada keinginanmu yang sebenarnya, kau cukup tangguh. ”

“Kalau kau frustrasi tentang itu, kau dapat mencoba mengeluarkan banyak daya pikat yang cukup untuk membuatku kehilangan kendali diri.” Aku menantangnya, jadi Yuzu cemberut dengan frustrasi.

“Tunggu saja. Aku akan menaikkan level daya pikatku dengan sangat cepat dan saat itu Yamato-kun, kamu akan mendapatkan gagal jantung hanya dengan bersilangan mata denganku.”

“Bukankah itu hanya cinta yang berubah menjadi niat membunuh? Wow, Yandere jenis baru.”

“Dan aku akan membuatmu memanggilku Dewi Kecantikan suatu hari nanti.”

“Pada tingkat itu, aku hanya bisa memanggilmu Dewi Kematian.”

Aku terkekeh sambil menghela nafas. Kami bercanda seperti itu dan menunggu hujan reda.

Setelah satu jam, kami meninggalkan sekolah pada saat hujan telah berhenti.

“Ya ampun, ini sudah sangat larut.” Yuzu, yang pakaiannya telah mengering saat kami berlindung dari hujan, dengan riang menatap ke langit.

“Ya. Ini sudah malam, haruskah aku mengantarmu pulang?”

“Tidak masalah. Ini akan menjadi beberapa saat sebelum mata topan bergerak menjauh, jadi Yamato-kun, kamu harus langsung pulang juga.”

“Baik. Sampai jumpa besok.”

“Oke, sampai jumpa.”

Yuzu melambaikan tangannya saat dia berjalan pergi. Aku juga berbalik dan berjalan menuju rumahku. Dan kemudian, saat aku tidak bisa lagi melihat sosoknya sama sekali, aku menarik napas dalam-dalam dan mengeluarkan semuanya.

“Itu sangat berbahaya………..!”

Apa apaan! Kami sendirian dan dia punya nyali untuk tetap sedekat itu! Kalau aku mengambil satu langkah yang salah, aku bahkan tidak tahu apa yang akan terjadi! Wanita itu, meskipun seorang narsisis, memiliki kecenderungan untuk meremehkan pesonanya sendiri!

Dan dia bahkan bisa mengatakan, ‘Meski begitu, pasangan muda menghabiskan waktu bersama setiap hari, tetapi satu-satunya hal yang berkembang adalah gamenya, bukankah itu sendiri bermasalah?’

Kau tahu ? Aku benar-benar terselamatkan oleh fakta kalau ada permainan yang bisa kita mainkan. Kalau aku tidak memiliki hal lain yang bisa kufokuskan saat sendirian dengan Yuzu, saat itu …….

“……….Ini tidak bisa berlanjut. Aku harus mengatur ulang pikiran dan perasaanku saat berada di tahap ini.”

Aku menggelengkan kepalaku dan berjalan cepat untuk mencapai rumah sesegera mungkin. Aku memutuskan untuk sudah menemukan video game berikutnya untuk dimainkan setelah kami menyelesaikan yang kami mainkan.


Tottemo kawaii watashi to tsukiatteyo! Bahasa Indonesia

Tottemo kawaii watashi to tsukiatteyo! Bahasa Indonesia

とってもカワイイ私と付き合ってよ!,Date This Super Cute Me!
Score 9
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2020 Native Language: Japanese
Pengakuan dari gadis populer di kelas, Yuzu. Itu sebenarnya 'Tolong berpura-pura menjadi kekasihku untuk memecahkan hubungan segitiga di' Riaju '* cliques'! Di kelas, Yuzu selalu berpura-pura menjadi gadis yang baik, tetapi hanya di depan saya, dia berperilaku seperti narcisis penuh yang seharusnya saya temukan menjengkelkan, tapi ...... * リア充 'riaju' adalah istilah yang terkadang diterjemahkan sebagai 'norma' tetapi sebenarnya istilah yang digunakan untuk merujuk pada 'orang yang menikmati hidup dengan memiliki kehidupan cinta yang tepat' biasanya digunakan oleh mereka yang tidak dapat memilikinya dalam kehidupan nyata .

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset