SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Tottemo kawaii watashi to tsukiatteyo! Volume 2 Side Story 8 Bahasa Indonesia

Cewe Yang Akhirnya Melakukan Tes Keberanian Meski Takut Tujuh Misteri Sekolah

 “Fiuh, kita maju cukup banyak. Haruskah kita berhenti di sini?”

Di ruang klub sastra seperti biasa. RPG yang aku dan Yuzu mainkan telah berkembang menjadi tempat yang bagus untuk istirahat, jadi aku meregangkan tubuhku dan menyarankan itu pada Yuzu. *maksudnya mencapai tempat yang pas buat ngesave data

“Ya. Ini juga semakin gelap. Mari kita akhiri untuk hari ini. ” Yuzu, yang sedang duduk di kursi pipa sambil memegang pengontrol, setuju saat dia melihat cahaya senja dari jendela. Kami berdua merapikan konsol game dan kemudian meraih tas kami yang tertinggal di atas meja.

“Ah…. Aku lupa buku pelajaran matematikaku di kelas. Aku harus menggunakannya untuk mengerjakan pr… Aku harus mengambilnya kembali.” Pada saat itu, Yuzu bergumam dengan wajah cemberut saat dia melihat ke dalam tasnya.

“Haruskah aku menemanimu?”

“Tidak. Itu hanya buku pelajaran, Yamato-kun, kamu bisa pulang duluan.”

“Eum, aku akan menunggu.” Aku akan merasa sedikit bersalah jika membiarkan Yuzu pulang sendirian, dan siang hari semakin pendek akhir-akhir ini.

“Terima kasih.” Yuzu dengan gembira tersenyum menanggapi kata-kataku.

Aku menjadi malu karena itu dan melihat ke luar jendela, dan pemandangan matahari terbenam memasuki mataku.

“…….Ngomong-ngomong, ini tepat pada saat Tujuh Misteri sekolah muncul.” Cahaya merah matahari terbenam membuatku mengingat desas-desus yang pernah kudengar di suatu tempat sebelumnya.

“Tujuh Misteri? Wow, sekolah kita bahkan punya itu.” Sepertinya, ini pertama kalinya Yuzu mendengar ini, jadi dia sedikit terkejut.

“Ya. Di gedung akademik sekolah kita, hanya ada empat lantai, kan? Namun, hanya saat senja saat tangga bermandikan cahaya merah, kau bisa naik ke lantai lima hantu. Yah, tidak diketahui apakah kau bisa kembali setelah kau naik. ”

“Lantai lima H-hantu?”

“Ya, ngomong-ngomong, bahkan kalau kamu menyadarinya di tengah jalan dan mencoba untuk turun kembali, kamu tidak akan mencapai lantai pertama tidak peduli berapa lama kamu pergi. Begitu kamu mulai menaiki tangga, kamu seperti memasuki alam yang berbeda…sesuatu seperti itu.”

Yah, ini adalah rumor murni seperti yang bisa kau temukan di tempat lain. Namun demikian, itu di luar musim untuk menceritakan kisah hantu . Mari kita hentikan pembicaraan tentang Tujuh Misteri sekolah di sini.

“Aku tidak bisa. Sekarang aku tidak bisa pergi ke kelas lagi.” Tiba-tiba Yuzu menarik kembali apa yang baru saja dia katakan sebelumnya.

“Ada apa tiba-tiba? Yuzu yang bahkan mempertaruhkan nyawanya hanya untuk menjaga sosok yang indah sebenarnya berniat untuk tidak mengerjakan pekerjaan rumah?”

“Bagaimana aku bisa pergi sekarang! Mengapa kau menceritakan kisah seperti itu kepadaku sebelum aku pergi ke kelas! Sekarang aku tidak bisa pergi ke sana sendirian! Aku juga takut pulang sendirian, jadi kamu harus mengantarku ke rumahku!” Saat aku  melihat lebih dekat, wajah Yuzu pucat. Jadi dia benar-benar takut tentang Tujuh Misteri sekolah.

“Aku minta maaf. Aku tidak pernah berpikir kau akan takut sampai seperti  itu. Aku mengerti, aku akan menemanimu seperti yang kurencanakan sebelumnya.

“Wuuuu….. Pastikan kamu tidak pergi jauh dariku, oke?” Yuzu mencengkeram ujung bajuku dengan erat.

Kami meninggalkan ruang klub sastra dalam kondisi seperti itu dan berjalan melewati koridor.

“Matahari terbenam bersinar merah…. Sangat menakutkan…. Yamato-kun, tolong buat jadi siang hari lagi.”

“Akhirnya permintaanmu melampaui kemampuan manusia. Itu tidak mungkin bagaimanapun caranya, aku minta maaf karena menjadi pacar yang tidak kompeten.”

Aku menyamai kecepatan Yuzu yang melambat karena ketakutan, jadi kami bergerak cukup lambat dan akhirnya mencapai tangga dalam cerita.

“Kita–kita harus naik ke sini….”

“Apa kamu bisa melakukannya?” Aku melirik wajahnya karena khawatir, dan aku melihatnya menggelengkan kepalanya ke samping berulang kali.

“Kurasa aku tidak bisa! Ayo ubah rencananya! Ayo pergi ke atap menggunakan helikopter, lalu gunakan tali untuk turun ke ruang kelas, bagaimana dengan itu!?”

“Kamu pikir kamu tim penyelamat?! Kalau kamu bisa menghabiskan uang sebanyak itu, beli saja buku pelajaran baru!” Saat aku memikirkannya lagi, aku tidak perlu membawa Yuzu, kan?

“Um, kalau kamu begitu takut, bagaimana kalau kamu menunggu di sini? Aku akan pergi mengambilnya.” Aku menyarankan itu, tetapi Yuzu langsung menangis.

“Eh, tidak! Jangan tinggalkan aku di sini! Tetaplah di sampingku selamanya! Aku tidak bisa hidup tanpa Yamato-kun!”

“Sekarang kamu tiba-tiba mengatakan hal-hal seperti wanita yang sangat membutuhkan! Kalau orang-orang kebetulan mendengar itu, mereka akan mengira kita sedang membicarakan perpisahan di sini, jadi tolong hentikan itu, oke!?” Aku melihat ke sana-sini, dan untungnya, aku tidak melihat siswa lain.

‘Fiuh…. Kita aman.’

“Aku mengerti. Ayo pergi bersama.” Sangat berbahaya kalau ujung bajuku ditarik saat menaiki tangga, jadi aku meraih tangan Yuzu dan kami mulai naik bersama.

Pada saat itu, telapak tangan dingin Yuzu mencengkeram tanganku lebih erat sebagai balasannya.

“Wuuu… Sudahkah kita memasuki alam yang berbeda? Aku tidak membawa pasporku atau apapun, apa ini dianggap sebagai masuk ilegal?

“Kurasa bukan begitu…..”

“Kalau kita tidak bisa kembali, apa kita akan tetap tinggal di alam yang berbeda….. Kalau begitu, prestasi akademik terakhir kita hanya SMP, tahu? Bisakah kita mencari pekerjaan…. Apa yang harus kita lakukan kalau alam yang berbeda memprioritaskan latar belakang akademis….”

“Kita pasti akan menemukannya kalau kita mencari ….”

“Sungguh….. Ah, bagaimana kita mentransfer catatan tempat tinggal kita…. Dan sulit bagi anak di bawah umur untuk menyewa rumah juga…..”

“Hanya apa yang kamu khawatirkan sejak tadi! Kamu, kamu sebenarnya tidak takut, kan !? ”

Yuzu adalah orang yang aneh dalam hal-hal yang paling aneh. Saat kami membicarakan ini dan itu, kami akhirnya sampai di kelas.

“Akhirnya hari benar-benar gelap… Kau lihat, hari sudah gelap, jadi kamu bisa tenang sekarang.”

“O-oke.” Aku memperhatikan Yuzu saat dia berjalan ke mejanya, dan aku hanya melihat sekilas ke jendela. Karena kami berjalan perlahan mengikuti langkah Yuzu yang ketakutan, matahari telah terbenam sepenuhnya, dan bagian luar sudah gelap.

“Ah, waktu untuk Tujuh Misteri sudah berakhir. Tidak ada rasa takut diseret ke alam yang berbeda sekarang. ”

“A-Aku sangat lega…..” Yuzu memegang buku teks dan menghela nafas panjang. Atau begitulah pikirku, tiba-tiba dia membusungkan dadanya.

“Yah, aku tidak percaya sejak awal! Takhayul seperti itu!”

Hei, kau berubah sikap begitu cepat di sana.

“Kau benar-benar berbicara besar saat menjadi kucing penakut sebelumnya.” Kurasa aku sudah muak dengan BS-nya jadi aku membalas, tapi itu tidak mempengaruhinya sama sekali.

“Yah, kamu tahu, itu aku yang mencoba menyenangkanmu dengan memerankan gadis imut yang ketakutan! Bagaimana itu? Apa itu menggelitik keinginan protektifmu terhadapku? ” Dia membuat wajah sombong tidak seperti sebelumnya.

Aku sedikit kesal, jadi aku menunjukkan senyum paling cerah yang kubisa dan memutuskan untuk menggunakan kartu trufku.

“Hmmm, jadi itu hanya akting. Ada salah satu dari Tujuh Misteri yang terjadi di kelas pada malam hari, tapi aku tetap diam untuk menghindari menakut-nakutimu, lalu apakah boleh memberitahumu sekarang?”

“A-apa yang kamu katakan…..!?” Yuzu jelas bingung, mungkin dia tidak menyangka aku akan menyerang.

Namun, aku tidak memberinya belas kasihan. Sebelum dia bisa kembali tenang, aku mulai bercerita.

“Di sekolah ini, ketika siswa tinggal sampai larut di kelas-”

“Tu-tunggu~~~” Yuzu buru-buru memotong untuk menghentikanku berbicara, dan pada saat itu juga.

Seharusnya itu kebetulan, tetapi pintu kelas yang tertutup tiba-tiba terbuka dengan keras.

“Uwaa.” Itu terbuka pada waktu yang tepat, aku mengangkat suaraku dengan kagum.

“Eh, masih ada siswa di sini.” Saat aku melihat ke belakangku, ada seorang penjaga yang sedang melakukan patroli keliling.

“Maaf, kami akan segera pulang.”

“Baik. Ini sudah gelap, jadi berhati-hatilah saat pulang.” Penjaga yang ramah menyambut kami, dan dia pergi ke kelas lain untuk berkeliling.

“Jadi…” Aku mengalihkan pandanganku dari pintu dan menatap pacar yang paling aku cintai.

Mungkin karena ketakutan yang luar biasa, dia akhirnya diam-diam merosot ke lantai.

“Apa yang salah? Kamu duduk di sana. ”

“Ti-tidak bisa berdiri….” Saat aku bertanya, dia menjawab dengan suara falsetto. Sepertinya dia tidak bisa berdiri.

“Oh, ngomong-ngomong, kembali ke cerita tadi, ketika para siswa tinggal di kelas sampai larut malam, seorang wanita berlumuran darah akan masuk dari pintu belakang, dan menyeret para siswa itu ke suatu tempat yang bukan di dunia ini, seperti kata rumor itu.”

“Kenapa kamu menyebutkan itu saat ini !?” Pukulan tambahanku yang mengerikan membuatnya menangis.

“Tidak, karena kamu bilang kamu tidak takut jadi tidak apa-apa untuk memberitahumu itu. Kalau begitu, mari kita kembali ke rumah. Kamu tahu, Yuzu, kalau kamu tidak berdiri, aku akan meninggalkanmu di sini.”

“Tunggu!? Seperti yang kau lihat, aku tidak bisa berdiri! Tunggu sebentar!”

“Haha, apa kau bercanda? Yuzu-chan yang tidak percaya Tujuh Misteri sejak awal tidak akan pernah takut sampai-sampai dia tidak bisa berdiri hanya dengan mendengarnya.”

“Aku sombong barusan! Aku berbohong! Aku, sangat takut!” Yuzu langsung menarik kembali kata-katanya saat itu, dan aku kembali menunjukkan senyum terbaikku padanya.

“Hei, hei, apakah itu kebohongan lain yang memicu keinginan protektifku? Aku tidak akan tertipu untuk kedua kalinya.”

“Ini seperti anak laki-laki dan serigala!”

“Kalau kamu bisa menyemburkan kebohongan licik seperti itu, kurasa kamu baik-baik saja sendirian. Kalau begitu, aku pergi dulu.” Aku meninggalkan Yuzu di mana dia berada, dan berjalan dengan susah payah ke pintu keluar.

“Tungguuu!? Itu salahku! Aku benar-benar minta maaf dari lubuk hatiku! Jadi tolong! Jangan tinggalkan aku sendiri!”

“Terima kasih untuk hari ini-”

“Yamato-kuuun!?”

Setelah itu, aku menghabiskan waktuku sampai Yuzu tampaknya sepenuhnya merenungkan tindakannya dan kemudian pergi untuk menjemputnya sebelum membawanya di punggungku dalam perjalanan pulang, tapi itu cerita lain.


Tottemo kawaii watashi to tsukiatteyo! Bahasa Indonesia

Tottemo kawaii watashi to tsukiatteyo! Bahasa Indonesia

とってもカワイイ私と付き合ってよ!,Date This Super Cute Me!
Score 9
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2020 Native Language: Japanese
Pengakuan dari gadis populer di kelas, Yuzu. Itu sebenarnya 'Tolong berpura-pura menjadi kekasihku untuk memecahkan hubungan segitiga di' Riaju '* cliques'! Di kelas, Yuzu selalu berpura-pura menjadi gadis yang baik, tetapi hanya di depan saya, dia berperilaku seperti narcisis penuh yang seharusnya saya temukan menjengkelkan, tapi ...... * リア充 'riaju' adalah istilah yang terkadang diterjemahkan sebagai 'norma' tetapi sebenarnya istilah yang digunakan untuk merujuk pada 'orang yang menikmati hidup dengan memiliki kehidupan cinta yang tepat' biasanya digunakan oleh mereka yang tidak dapat memilikinya dalam kehidupan nyata .

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset