DOWNLOAD NOVEL PDF BAHASA INDONESIA HANYA DI Novel Batch

Yumemiru Danshi wa Genjitsushugisha (LN) Volume 5 Chapter 04 Bahasa Indonesia

Waktu Populer?

Begitu pagi tiba, aku menyadari bahwa aku mendapat pesan baru dari Haru dan Hiro. Haru mengirimiku permintaan maaf yang serius dengan ‘Aku benar-benar minta maaf karena tidak peka’ tanpa satu pun emoji yang ditambahkan dan Hiro pada dasarnya juga meminta maaf sebagai gantinya. Sekarang tunggu, kenapa aku mendapatkan getaran ‘Dia meminta maaf untuk melindungi pacarnya?’ dari ini? Membayangkannya dengan kepala dan seragamnya yang tata rapi, entah kenapa rasanya jauh lebih tulus. Ini mungkin hanya prasangkaku yang lain, tetapi orang-orang di klub bisbol adalah orang yang benar-benar baik atau jahat.

“-Ah! Pagi, Sajocchi!”

“Yo, Ashida. Selesai latihan pagi? Pasti melelahkan.”

“Tidak, nggak juga kok.”

Di depan loker sepatu, aku berpapasan dengan Ashida. Aku menemukan diriku agak bingung mendapatkan tipikal awal ‘Ah, itu keringat yang bagus!’ perasaan dari klub bola voli. Biasanya, aku tidak akan merasa bersalah karena merasa bersemangat karena itu. Ini seperti seluruh ritme harianku ada di mana-mana.

“Kau tidak mengirimiku pesan kemarin~ Aku benar-benar kesepian tanpa pesan baru setelah klub berakhir~!”

“Ahhh… aku sedang sibuk. Kau tahu, Natsukawa juga sama, kan?”

“Hmmm…? Ah, soal itu!”

“…!” Aku membeku sepenuhnya karena suara Ashida.

Respons yang hidup ini…Aku bahkan tidak perlu memeriksanya, dia jelas berbicara tentang Natsukawa. Karena kami berpisah masih di tengah percakapan kemarin, aku merasakan semua ketegangan canggung kembali secara keseluruhan. Meski begitu, aku tidak ingin ini menjadi lebih buruk tepat di depan Ashida. Jadi, aku berbalik sesantai mungkin.

“Pagi, Aichi! Bolehkah aku memelukmu dengan erat!?”

“Selamat pagi, Kei. Tolong jangan, ini panas.”

“Pagi, Natsukawa.”

“Pag…Ah…”

Aku tidak berpikir bahwa Natsukawa akan merasa canggung denganku. Ini buruk, dia memalingkan wajahnya seperti itu. Dia jelas masih sedikit terpaku kemarin. Tidak, jangan panik, diriku …Jangan khawatir, bukankah kau memutuskan bahwa kau akan bertindak dengan cara yang sama seperti biasanya. Tidak apa-apa… Selama aku tidak mengganggu Natsukawa, tidak ada yang penting.

“Hmm? Apakah terjadi sesuatu di antara kalian berdua?”

“Eh? T-Tidak, sama seperti biasanya.”

Dengan komentar tajam Ashida, aku menemukan fasad tenangku retak. Bagaimana dia bisa seperseptif ini? Biasanya, kau tidak akan langsung melontarkan komentar seperti itu. Ashida benar-benar luar biasa… Dia tipe orang yang bisa mencapai kesimpulan itu hanya karena indranya yang tajam. Dia seperti musuh bebuyutan detektif mana pun, dengan nama Dark Mocha Frappuccino.

“Panas, jadi ayo pergi ke kelas.” kataku.

“Aku sudah terbiasa sekarang~” Ashida berkomentar.

“Ini buruk.”

“Tidak terlalu..”

“……”

Aku bisa merasakan tatapan aneh di sudut pandanganku. Bertingkah seolah-olah aku tidak menangkapnya cukup sulit untuk dilakukan. Memikirkan bahwa Natsukawa merasa jauh lebih canggung dibandingkan diriku. Pilihan terbaik adalah pergi ke kelas. Aku tidak bisa membayangkan bahwa aku akan dapat menjauhkan diri dari Natsukawa selarut ini ke dalam permainan.

“Kau juga pernah jogging sebelumnya, kan, Sajocchi? Musim panas adalah kesempatan yang sempurna. Jadi, biasakan sekarang, bagaimana?”

Aku yakin tidak akan. Lagipula, saat itu, aku hanya melatih tubuhku untuk meningkatkan kemungkinan Natsukawa menyukaiku, itulah sebabnya aku melakukan segala macam hal. Rasanya seperti musim keringat menimpaku, tapi sekarang tidak lagi.

“Kesempatan sempurna apa yang kau bicarakan? Lagian, aku memiliki tujuan tertentu saat itu mengapa aku jogging—Eh?” kataku sambil membuka loker sepatuku. Namun, tiba-tiba ada sesuatu yang jatuh ke sepatuku.

Seharusnya tidak ada apa-apa selain sepatuku di sana. Jadi, tentu saja aku agak bingung. Saat memeriksa benda misterius apa ini, aku membeku.

“Wah…? Benda apa yang kau jatuhkan disana, Sajocchi……Hmmm!?”

“…Eh…”

“……”

“……”

“……”

Aku tahu bahwa sesuatu yang gila baru saja terjadi. Tenang, jangan langsung menyimpulkan. Amati situasi dengan cermat dengan pandangan objektif. Itu benar, tetap objektif tentang ini. Aku membuka loker sepatu. Kemudian sesuatu jatuh. Ini semacam surat. Surat itu memiliki segel merah muda dan menggemaskan di atasnya. Dengan tulisan tangan yang imut dan feminin, tertulis ”Untuk Sajou-kun~’

“Surat cintaaaaaa!?”

“T-Tenang, Sajocchi! Ini pasti semacam jebakan! Mereka mungkin berencana untuk mengolok-olokmu karena menganggapnya serius!”

“Kenapa kau mengatakan itu !?”

“Ah…!?”

Meskipun dia menyangkal keberadaan surat cinta terlebih dahulu, kegembiraanku masih membuatku lebih baik. Aku merasa seperti bertemu jamur langka saat berburu mereka di pegunungan. Sebelum Ashida bisa bergerak, aku segera mengambil kembali surat itu.

“—Sekarang, ayo pergi.”

“Wah, kau serius!? Jangan hanya memasukkannya ke dalam sakumu, aku sangat penasaran sekarang!”

“Maksudku, ini ditujukan kepadaku, kan? Aku telah menerima dokumen rahasia. Jadi, aku harus hati-hati memeriksanya nanti.”

“Kau bahkan tidak bisa menyembunyikan fakta bahwa kau bahagia! Tentang apa ini! Katakan padaku!”

“Aku tidak akan mengatakannya lagi. Aku tidak akan menunjukkannya kepadamu, oke. Seperti yang kukatakan tadi, ini dokumen penting dan aku satu-satunya yang harus melihat ini. Itu adalah sesuatu yang harus kubawa ke kuburan, menguburnya bersama tulang-tulangku.”

“Ugh…!”

Ini buruk, aku tidak bisa menahan diri untuk tidak tersenyum. Ehehehe, ini beneran surat cinta? Itu pertama kalinya aku mendapatkannya. Ini pasti berarti masa populerku telah tiba. Ini sedikit metode kuno. Tapi, ini hanya membuatku lebih bahagia. Itu benar-benar menunjukkan kepribadiannya. Aku yakin dia pasti sangat imut.

“Sajocchiiii…”

“Hentikan itu, baiklah. Kau tidak akan mendapatkan apa-apa dari mengemis. Berhentilah menarik…lenganku….”

Aku menghindari serangan Ashida, hanya untuk menemukan Natsukawa menatapku. Tidak seperti tatapan canggungnya dari sebelumnya, dia sekarang menatapku seperti dia meminta sesuatu. Bahkan saat mata kami bertemu, dia tidak mengalihkan pandangannya… Gaaaaaaah! Natsukawa-sama melihatku! Dia melihatku! Eh, kejutan macam apa ini? Berbeda dengan Ashida, rasanya seperti aku kehilangan sesuatu yang sangat penting… Hampir seperti orang yang kusuka memergokiku sedang menggoda gadis lain tepat di depannya.

…Tunggu, bukankah memang begitu? Oh ya, itu. Ini hampir sama. Kenapa aku begitu bersemangat tentang surat cinta di depan gadis yang kucintai? Apakah aku benar-benar tidak tulus? Gadis yang kucintai melihatku sangat bersemangat untuk mendapatkan surat cinta…Bukankah ini akhir dari semuanya…?

Tidak, pikirkanlah. Ini adalah jalan biasa. Jika aku melupakan Natsukawa dan perasaanku padanya, dan fokus pada cinta baru, akankah aku benar-benar mempertimbangkan perasaannya? Tidak—Jika aku harus bergerak maju dari masa lalu, maka aku harus memutuskan semua perasaanku padanya. Dan, surat cinta di sakuku ini mungkin bisa menjadi jalan menuju cinta baruku. Jangan khawatir tentang itu, Sajou Wataru! Untuk mencapai masa depan yang cerah, kau harus mengabaikan tatapan Natsukawa yang sangat menggemaskan!

… Ini sulit.

* * *

Di satu sisi, aku berhasil menghindari jalan buntu, mencapai ruang kelas dan akhirnya kupikir aku bisa tenang, tapi Ashida masih berisik di belakangku. Pertanyaan tidak langsungnya yang konstan tentang ‘Apa kau sudah membacanya?’ Nee, apa kau sudah membacanya?’ mulai membuatku gugup. Dia akan berbisik ke telingaku, melemparkan pesawat kertas ke arahku, menendang bagian belakang kursiku… Kenapa dia begitu tertarik dengan ini? Apakah hanya karena gadis seperti dia tertarik dengan pembicaraan cinta semacam ini? Kenapa dia bahkan berpikir aku akan memberitahunya? Karena dirimu aku mendapat tatapan tajam dari Nataukawa, kau tahu!

“………”

Aku juga merasakan tatapan tajam datang dari Ichinose-san, duduk di sebelahku. Dia mungkin tidak bisa memberiku tatapan terganggu yang sama seperti sebelum liburan musim panas kita, tapi dia mencoba menyampaikan dengan jelas ‘Bisakah kau menahannya sedikit…?’ tatapan diam. Aku benar-benar minta maaf, itu semua karena cewe bar-bar ini. Baiklah, kurasa sudah waktunya bagiku untuk membungkamnya.

“Oke, saatnya untuk berganti tempat duduk.”

“Eh!?”

“Yosh!”

“Wooooo!”

Tepat ketika aku mengambil keputusan, wali kelas kami yang terkasih memberi kami intervensi ilahi.

Kerja bagus, Ootsuki-chan. Bagaimanapun, kau adalah guru yang terampil, memahami perasaan seorang siswa. Aku mengandalkanmu untuk ujian berikutnya, jadi turunkan rata-ratanya sedikit.

“Eh? Ganti tempat duduk?” Ashida bergumam.

“Kau tidak suka itu? Biasanya kau selalu bersemangat.” aku berkomentar.

“Tapi, tapi…”

“Ada masalah apa…apa kau begitu penasaran dengan surat cinta ini?”

“Itu juga, tapi~”

“…Huh?”

Ashida tampak tidak puas dengan sesuatu. Kupikir itu karena dia kehilangan kesempatan untuk memeriksa apa yang dikatakan surat cinta itu, tetapi sepertinya itu tidak sepenuhnya.

“Tapi, apa?”

“Tidak ada sama sekali, bodoh~”

“A… Aduh!”

Kali ini, Ashida menepuk pundakku dengan tangannya. Anehnya, aku tidak bisa merasakan kemarahan apapun darinya.

* * *

‘Template’. Apapun arti sebenarnya di balik itu, sebagai siswa sekolah menengah yang menyukai manga dan game, pada dasarnya itu adalah ‘pergantian peristiwa yang alami’. Sebagian besar waktu, media menggunakan perkembangan serupa, tapi itu salah satu daya tariknya. Kalau kau membawa ini ke dunia nyata, pada dasarnya itu seperti takdir. Orang yang mengangkat gunting kertas batu adalah orang yang kalah, orang yang lengah sebelum berkelahi akan kalah dan seterusnya.

Tidak ada jaminan bahwa hal-hal yang kau butuhkan dalam hidup akan selalu bersamamu dan hal-hal yang sangat kau inginkan sebelumnya hanya akan jatuh ke tanganmu begitu kau tidak membutuhkannya lagi. Itu terutama terjadi dengan gacha. Dan begitu saja, ada pengembangan template dari dirimu yang bertemu dengan seseorang yang benar-benar tidak ingin kau temui sekarang…

“Eh!? Natsukawa-san duduk tepat di belakang Sajou-kun? Kau sangat beruntung!”

“Aku yakin dia menyerah, tapi kegigihannya bukanlah lelucon~”

Oi, kalian! Meskipun mereka mengatakan itu, tapi mereka, Aibe dan Matsuda tidak tahu hubunganku dengan Natsukawa saat ini dan yang mereka tahu hanyalah aku terus-menerus mengejar Natsukawa. Saat ini yang kudapatkan hanyalah tatapan hangat dan suportif yang tidak akan berhenti bagaimanapun caranya.

“Baiklah, mohon bantuannya…”

“Y-Ya …”

Di akhir undian kursi, aku berakhir di barisan tengah didekat jendela. Di sisi lain, Ashida yang terus mengoceh kepadaku beberapa menit yang lalu duduk di kursi bagian tengah. Selain itu, aku merasakan Natsukawa menatapku di kursi belakang dengan mata berliannya.

Karena perkembangan yang tiba-tiba ini, orang-orang di sekitar kami kembali bersemangat. Kata-kata yang seharusnya dengan senang hati aku ucapkan belum lama ini sekarang terdengar seperti kata-kata samar untuk memanggil semacam ilmu hitam. Mencapai kursi ini, aku sekali lagi mengkonfirmasi lingkunganku. Ashida tampak enggan pada awalnya, tetapi sekarang dia berbicara dengan menyenangkan dengan orang-orang di sekitarnya. jujur ​​aku iri padanya. Kalau aku berusaha keras, aku mungkin bisa melakukan sesuatu seperti dia, tetapi aku tidak begitu dekat dengan orang-orang. Yah, itu normal.

Selain Ashida, aku melihat Ichinose-san yang duduk di baris kedua di sebelah lorong. Kursi itu juga cukup bagus, ya. Karena dia membaca buku, kursi itu sangat cocok untuknya. Tapi, karena ada orang lain yang berbicara dengannya, dia mulai panik. Yah, itu salahnya karena menjadi imut.

“—N-Nee …”

“! A-Apa…?”

Saat aku menerima semua perasaan hangat ini dari tempat duduk baruku, seseorang memanggilku dari belakang tempat dudukku. Aku bisa merasakan telingaku berkedut. Tidak peduli seberapa tenang suaranya, aku akan selalu bisa menyaring suara Natsukawa.

“Apa kamu … sudah membacanya?”

“…Tidak, belum. Lagipula Ashida membuatku gugup.”

“Hmm, begitu …”

Rupanya dia melihat pertukaran di antara aku dan Ashida. Entah itu karena dia penasaran atau hanya karena kami membuatnya kesal, aku tidak tahu. Lagipula, ini terlalu banyak serangan mendadak. Fakta bahwa dia melihat kami sudah lebih dari cukup untuk membuatku keluar dari konsep… Ahh, aku menyukainya.

Yumemiru Danshi wa Genjitsushugisha (LN) Volume 5 Chapter 04 Bahasa Indonesia

“Y-yah, k-kenapa kamu tidak mencoba membaca surat itu?”

“Mau melihatnya?”

“E-Eh? T-tidak, aku tidak tertarik..”

“B-begitu …”

Tidak seperti Ashida, Natsukawa terdengar jauh lebih jujur. Jadi, aku percaya padanya. Aku tidak berharap dia mengintip. Itulah betapa berbedanya dia dari Ashida. Kenapa kau tidak belajar dari Natsukawa, ya? Yah, lagipula dia gadis yang kucintai.

“Bismillah ..…”

“Mohon bantuannya, Sajou-kun!”

“Gha!?”

“Hmm, ada apa?”

Tepat saat aku hendak mengeluarkan surat dari sakuku, Okamocchan tiba-tiba berbalik ke arahku. Dia mungkin sibuk menyapa orang lain di sekitarnya sampai sekarang. Akibatnya, aku berteriak kaget dan membanting tanganku ke atas meja.

“Ahh, bukan apa-apa kok..”

“Hmm.. Ah, tu Natsukawa-san! Bukankah kau senang dekat dengannya, Sajou-kun.”

“Ugh… Y-ya …”

Ahh, aku tahu ini akan buruk… Fakta bahwa aku menyukai Natsukawa diketahui oleh semua orang, mereka dapat secara terbuka mendukungku seperti mereka menyapaku. Belum lagi di depan gadis yang dimaksud. Di depan Natsukawa. Aku pasti tidak bisa berbalik sekarang, aku mungkin akan mati karena keadaannya sangat canggung.

“Aku sangat ingin dekat dengan Mina-chan, tahu. Tapi, Nonoka-chan mencurinya dariku.”

Butuh sedetik bagiku untuk menyadari bahwa dia sedang membicarakan Shira-san. Karena Ichinose-san memotong poninya, dia berubah menjadi pusat perhatian atau bahkan maskot.

“…Tapi, Shira-san juga tidak sedekat itu dengan Ichinose-san, kan? Setidaknya tidak di kursi yang berdekatan.”

Saat ini, Shira-san itu sedang berbicara dengan orang-orang yang duduk di sekitarnya. Rasanya seperti dia membaca suasana hati dan terus melakukan percakapan normal.

“Yang paling dekat adalah pemenangnya, tahu?”

“Apakah benar-benar ada kompetisi di sini?”

“Entahlah…”

Apaan sih? Aku tidak terlalu yakin tentang itu. Daripada menjadi gila seperti ini, kesan mereka yang santai dan dingin lebih cocok untuk mereka. Aku ingin bergabung dengan mereka dalam studi mereka sebelum ujian, aku merasa seperti diriku bisa mendapatkan nilai yang lebih baik.

“Mudah saja, Sajou-kun. Ichinose-san sepertinya sangat lekat denganmu.”

“Ahh, yah… begitulah.”

“Ahh, ada apa dengan itu~”

Aku tidak bisa mengatakan bahwa Ichinose-san adalah Kouhai-ku di pekerjaan paruh waktu tepat di depan Natsukawa. Yah, dia mungkin bisa menebak sejauh itu karena Ichinose-san dan aku tidak pernah berbicara selama semester pertama, tapi itu pada dasarnya sama dengan aku mengakui bahwa dia telah mencuri kakak laki-lakinya darinya…

“-Ahem! Mmm!”

“Hm…?”

Tunggu, barusan itu.. Itu adalah seseorang yang batuk dengan canggung. Ketika aku berbalik, Natsukawa membeku kaku, menatapku. Kedengarannya cukup memikat. Tapi, aku tidak bisa bersemangat tentang hal seperti ini. Dia adalah seorang Dewi, aku tidak bisa melihatnya seperti itu..!

Mengesampingkan lelucon, dia mungkin menekanku untuk membaca surat cinta. Aku tidak berencana untuk memberitahunya. Tapi, sekarang setelah dia mengetahui keberadaannya, dia mungkin tidak peduli. Aku sama. Jika Natsukawa mendapat surat cinta, aku mungkin akan menyewa detektif swasta.

“Mnm…”

“Ah, Natsukawa-san, Sajou-kun tidak mengganggumu, kan?”

“Eh?”

“Tunggu, Okamocchan. Apa maksudmu?”

KKau membuatnya terdengar seperti aku akan selalu menyusahkannya……. Yah, mengingat bagaimana aku bertindak sampai saat ini, itu tidak terlalu jauh. Tapi, apakah semua orang hanya menganggapku sebagai pembuat onar? Bukankah aku menunjukkan bahwa aku bisa sangat jinak?

“Ern, yah …”

Benar juga. Sepertinya Natsukawa masih menganggapku sebagai pengganggu, ya… Memikirkan dia akan meragukanku…Okamocchan melihat reaksi kami dan kemudian terkikik pada dirinya sendiri. Agak imut. Bukan seperti ini waktunya untuk mengatakan itu. Okamocchan pasti memiliki ide yang salah tentang berbagai hal.

“Ehehe, bisa melihat Sajou-kun dan Natsukawa-san dari dekat seperti ini pasti menyenangkan~”

“……”

“……”

…. Ehhh…Apa yang harus kukatakan di sini? Dia membuat segalanya semakin canggung. Haruskah aku melakukan penampilanku yang biasa untuk mendekati Natsukawa?

Natsukawa terus-menerus memberi tahuku bahwa aku adalah tugas yang harus diselesaikan. Bahkan jika aku melakukannya sekarang, dia hanya akan semakin membenciku. Cara Natsukawa dan aku bertindak di sekitar satu sama lain diatur dengan cermat. Kami membaca suasana hati, tidak membuat keadaan aneh, sehingga tidak menimbulkan masalah bagi orang lain.

Itu yang terbaik yang bisa kita lakukan saat ini. Ketika musim semi berakhir, aku memberi tahu Natsukawa niatku ketika dia mengunjungiku. Kemarin, aku membuat posisi itu lebih jelas. Natsukawa seharusnya mengerti arah mana yang kucoba ambil dari situasi ini. Itu sebabnya—

“Kami mungkin tidak dapat menanggapi harapanmu. Benar, Natsukawa?”

“—Ah…Ya…”

Di sini, Natsukawa tidak perlu menahan diri. Dia tidak perlu merasa canggung. Karena kita sudah selesai dengan ini, Okamocchan tidak akan terlalu berharap. Kami berteman, di mana kami berharap suatu hari nanti bisa mengatakan ‘Eh, apa hal itu pernah terjadi?’ Aku hanya bisa mengesampingkan perasaanku. Lalu, aku pasti bisa melupakannya suatu hari nanti.

Rumor hidup selama 75 hari. Sama seperti musim yang berubah, ada hal-hal yang kau lupakan seiring berjalannya waktu. Hal yang sama berlaku untuk semua orang yang mengolok-olok ambisiku, meskipun tidak terjangkau.

“Aku mengerti…”

“Ya, maaf, ya?”

Okamocchan menunjukkan senyum yang agak sedih dan berpaling dari kami.


Yumemiru Danshi wa Genjitsushugisha (LN) Bahasa Indonesia

Yumemiru Danshi wa Genjitsushugisha (LN) Bahasa Indonesia

Dreaming Boy Turned Realist, 夢見る男子は現実主義者
Score 7.6
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2020 Native Language: Japanese
Sajou Wataru tergila -gila dengan teman sekelasnya Natsukawa Aika sampai -sampai dia tinggal di lamunan tentang cinta dan hubungan timbal balik mereka, tanpa henti mendekatinya di setiap kesempatan. Namun, suatu hari, Wataru menangis, dan harus menghadapi kenyataan. "Tidak mungkin aku cocok untuk bunga yang tidak terjangkau seperti dia, benar ...?" Setelah mulai melihat kenyataan sebagaimana adanya, Wataru melanjutkan untuk menjaga jarak tertentu ke Aika, yang membuatnya dalam kekacauan. "Apakah dia ... membenciku sekarang ...?" Yang dihasilkan dari kesalahpahaman ini adalah membangkitkan perasaan bawah sadar yang datang dan pergi!? Maka dimulailah romcom perasaan timbal balik satu sisi, terganggu oleh kesalahpahaman!

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset