SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

I Became Friends with the Second Cutest Girl in My Class Chapter 14 Bahasa Indonesia

Bermain di Arkade

Di restoran itu kami menghabiskan kurang lebih satu jam untuk makan dan minum sampai kenyang. Lalu, pergi dari sana dengan perasaan puas.

 

“Haah… aku kenyang.”

 

“Aku juga. Kurasa aku nggak kuat makan lagi.”

 

Aku menghabiskan kushikatsu milikku, sedangkan Asanagi dia menghabiskan makanan lebih banyak dariku tidak hanya kushikatsu, tetapi juga makanan penutup yang dia pesan.

 

Ngomong-ngomong, kemana perginya semua makanan itu? Padalah perutnya kecil.

 

“Nah, sekarang kita sudah makan, ayo pergi ke tempat lain.”

 

“Eh, tempat lain? Padahal aku ingin pulang sekarang.”

 

Meskipun ini masih belum larut malam. Tapi, kelopak mataku terasa berat setelah makan malam yang begitu besar. Jika ada tempat tidur di sebelahku, aku yakin aku bisa langsung tertidur begitu aku menjatuhkan diriku di sana.

 

” ‘Pulang katamu’? Tentu saja, tidak. Karena kita tadi makan banyak, kita harus menggerakkan tubuh kita sedikit, bukan begitu? Lagipula, kamu masih punya 500 yen lagi?”

 

Rupanya, Asanagi berencana menggunakan uang sisaku untuk hari itu.

 

2000 yen adalah uangku untuk makan malam. Tapi itu juga uang sakuku. Jika aku menghabiskan semuanya, aku tidak bisa membeli barang-barang yang ingin kubeli.

 

“Ayo pergi~ kamu tidak ingin membiarkan gadis lemah sepertiku berjalan sendirian di jalan ini kan? Maehara, kamu yang terburuk ~”

 

“Huh, baiklah.”

 

Sepertinya aku tidak punya pilihan selain mengikuti Asanagi.

 

Jadi, setelah meninggalkan restoran kushikatsu. Asanagi dan aku bergerak menuju pusat permainan di dalam area stasiun.

 

* * *

 

Ini adalah akhir pekan, tempat itu penuh sesak dengan orang-orang bahkan setelah makan malam. Cahaya berkelap-kelip intens keluar dari layar game, menerangi area yang remang-remang. Ada juga gema bass yang keras, bergema di lantai.

 

Dan tentu saja, suara orang-orang yang menikmati diri mereka juga ada di sana.

 

“Terima kasih sudah menunggu, ini koinnya.”

 

“Terima kasih.”

 

Ternyata, untuk memainkan game di sini, kau harus membeli beberapa koin terlebih dahulu. Asanagi dan aku masing-masing membeli medali senilai 500 yen. Jadi totalnya, kami memiliki nilai 1.000 yen.

 

Sepertinya 1000 yen memberi kami cukup banyak koin, seberapa penuh cangkir itu.

 

Kita bisa dengan mudah bermain-main selama satu jam dengan sebanyak ini.

 

“Apa ini pertama kalinya kamu datang ke sini, Maehara?”

 

“Setiap kali aku datang untuk pergi ke toko game di lantai atas, aku hanya melihat sekilas ke tempat ini, aku menemukan bahwa tempat ini terlalu berisik untuk seleraku.”

 

“Jadi, ini pertama kalinya bagimu.”

 

Aku bukan tipe orang yang dengan santai pergi ke tempat-tempat ini sendirian. Tempat ini sebagian besar dipenuhi oleh orang-orang yang membawa teman-teman mereka, seorang penyendiri sepertiku tidak akan cocok dengan suasana itu. Memberitahu seorang penyendiri sepertiku sesuatu seperti ‘bermain di sana sendirian selama dua jam’ terasa lebih seperti bentuk pelecehan daripada apa pun.

 

Asanagi mungkin sudah sering pergi ke tempat ini beberapa kali bersama dengan Amami-san dan yang lainnya… Dia sepertinya familiar dengan tempat ini.

 

“Baiklah, mari kita gunakan koin itu dengan baik.”

 

“Kau terdengar seperti pecandu pachinko. Apa kau baik-baik saja?”

 

Aku punya firasat buruk setelah mendengar kalimat itu keluar dari mulutnya.

 

…. Apa semuanya akan baik-baik saja?

 

“Fufu, jangan khawatir. Aku pandai dalam permainan ini. Jadi, kamu bisa naik perahuku dan berlayar menuju kemenangan bersamaku.”

 

“Kemenangan, ya?”

 

“Apa? Apa kamu tidak percaya padaku?”

 

“Tidak, habisnya. Kau selalu kalah ketika melawanku.”

 

“… Ugh!”

 

“Selain itu, apa kau selalu bertingkah seperti ini setiap kali kau datang ke sini?”

 

“Nggaklah. Kalau aku bertingkah seperti ini di depan Yuu dan yang lainnya, itu akan menimbulkan masalah.”

 

“Kalau begitu, tolong bersikap normal saat bermain denganku juga.”

 

Lagipula, aku tidak tahu game mana yang menyenangkan untuk dimainkan. Jadi, aku akhirnya mengikuti Asanagi.

 

Game yang dia pilih adalah… Game balap kuda. Cara kerja permainan ini adalah, kau bertaruh urutan akhir balapan dan kau akan mendapatkan koin berdasarkan pengganda yang kau tekan.

 

“Hei, hei, Maehara ~ Yang mana yang harus kita pilih ~? Kupikir nomor 9 seharusnya bagus, bukan?”

 

Aku tidak mengerti. Dia menatap layar dengan wajah gembira.

 

Tampaknya ada lebih dari satu cara untuk memasang taruhan kami, termasuk kemenangan tunggal, kemenangan tiga kali lipat dan lainnya. Asanagi dan aku memutuskan untuk memasang taruhan kami berdasarkan prediksi kami, pengganda permainan dan berbagai faktor lainnya. [TN: kemenangan tunggal dan jenis taruhan yang dapat kau pasang pada pacuan kuda, tunggal berarti kau memilih kuda yang akan memenangkan perlombaan, triple berarti kau memilih tiga kuda untuk posisi pertama, kedua dan ketiga]

 

Pertama-tama, kami memutuskan memasang taruhan untuk kemenangan tunggal. Peluang kami untuk menang lebih rendah, tetapi tampaknya itu adalah pilihan yang paling menyenangkan. Jadi, semuanya baik-baik saja.

 

Asanagi… memasukkan banyak koin seperti itu, apa tidak apa-apa?”

 

[Oke, semua kuda sudah siap! Yang di depan adalah nomor 8, Laksamana Lind—!!]

 

“Yosh! Lanjutkan…!”

 

Asanagi berbisik pada dirinya sendiri sambil melihat ke layar besar.

 

Meskipun semuanya hanya permainan, aku tetap memasukkan koinku. Jadi, aku juga menantikan siapa yang akan memenangkan perlombaan ini. Tentu saja, aku tidak begitu bersemangat seperti Asanagi.

 

“Hah? Maehara, bukankah kita akan menang pada tingkat ini? Ohh, ini dia!”

 

“Serius…?”

 

Baik Asanagi dan aku memasang taruhan yang sama untuk pemenangnya. Jadi jika kita berhasil, kita berdua akan mendapatkan jackpot.

 

Perlombaan mendekati putaran terakhir saat kuda yang kami pilih berlari melewati pesaingnya yang lain dan—

 

“Oh, ini dia!”

 

“Ayo pergi sayang~! Untung tiga kali lipat, itulah yang kubicarakan!”

 

Kuda yang kami pertaruhkan masuk lebih dulu. Asanagi juga bertaruh pada beberapa kuda dan prediksinya tentang posisi akhir mereka menjadi kenyataan, sehingga dia memenangkan sejumlah besar koin.

 

Ketika kami menghitung ulang koin kami, mereka dengan mudah menggandakan jumlah aslinya.

 

Koin yang harus kubawa terasa berat di tanganku.

 

“Kupikir itu akan gagal, tetapi aku senang aku bertaruh pada keberuntungan pemulamu. Terima kasih, Maehara!”

 

“Oh, sama-sama.”

 

Aku sedikit gugup memikirkan apa yang akan terjadi jika kami kalah. Tapi kami menang. Jadi, semuanya baik-baik saja. Dengan koin sebanyak ini, kita bisa bermain selama yang kita inginkan di sini.

 

“Baiklah, sekarang kita memiliki lebih banyak koin…”

 

Aku akan melanjutkan ke permainan berikutnya dengan tumpukan koin di tangan. Tapi sebelum aku menyadarinya, Asanagi, yang telah berdiri di sampingku, berdiri di depan mesin pacuan kuda lagi.

 

“Asanagi, apa yang kau lakukan?”

 

“Hah? Ada apa denganmu, Maehara? Kemenangan sebelumnya hanyalah pemanasan, permainan sebenarnya dimulai sekarang.”

 

….. Aku tahu itu.

 

Asanagi mencoba mendorong keberuntungannya lebih banyak lagi di sini.

 

Dia bahkan menempatkan sebagian besar koin kita sebagai taruhannya.

 

Jadi, hasil dari itu adalah …

 

“…Hei, Maehara.”

 

“Apa?”

 

“…Maafkan aku.”

 

“Selama kau mengerti, maka tidak apa-apa.”

 

Kami kehilangan banyak koin yang sebelumnya kami dapatkan.

 

Aku diam-diam bersumpah dalam hatiku untuk tidak pernah membiarkan Asanagi taruhan lagi.

 


I Became Friends with the Second Cutest Girl in My Class (WN) Bahasa Indonesia

I Became Friends with the Second Cutest Girl in My Class (WN) Bahasa Indonesia

Class de 2 Banme ni Kawaii Onna no Ko to Tomodachi ni Natta, Kurasu de Nibanme ni Kawaii Onna no Ko to Tomodachi ni Natta, クラスで2番目に可愛い女の子と友だちになった
Score 9
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2020 Native Language: Japanese
Saya, Maehara Maki, seseorang yang tidak dapat membuat kenalan atau teman di sekolah menengah, akhirnya memiliki seseorang yang bisa saya nongkrong dengan di luar sekolah. Seorang gadis. Namanya Asanagi-san. Anak-anak lelaki di kelas saya memanggilnya 'gadis' kelas paling lucu 'di belakangnya. Pada hari Jumat, dia akan menolak sahabatnya, Amami, 'gadis paling lucu dalam undangan kelas hanya untuk nongkrong di rumah saya bersamaku. Bersama-sama, kami bermain game, menonton beberapa film, membaca manga sambil makan junk food seperti pizza dan hamburger, dan meninju Cola tanpa perawatan di dunia. Kepada orang lain, kita mungkin tampak ceroboh, tetapi itu adalah waktu yang berharga dan rahasia bersama untuk Asanagi-san dan saya sendiri.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset