Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 14 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.14 at Kuma Translator.

“Besok maraton…. kan?”

Di jalan pulang.

Sementara Yuzuru sedang berjalan pulang dengan Arisa, dia mengatakan ini padanya.

Ya, keesokan harinya adalah hari ketika anak laki-laki harus berlari 10 kilometer dan anak perempuan harus berlari 7 kilometer.

Dan bagi Yuzuru, ini juga merupakan hari “persaingan” dengan Soichiro dan Hijiri.

“Arisa … Kau sepertinya tidak terlalu suka hal itu”

“Ya …. tidak, bukan karena aku membencinya.”

Ketika Yuzuru bertanya, Arisa tertawa kecil.

Beberapa orang cukup lihai lari jarak jauh, tetapi Kau tidak sering mendengar orang yang menyukai lari jarak jauh.

Yuzuru juga tidak ingin lari jika tidak perlu.

Arisa merasakan hal yang sama.

“Ada perbedaan antara berlari sukarela dan dipaksa berlari untuk acara sekolah…”

“Itu benar….. Setidaknya, kita harus diberi penghargaan atas kerja keras kita.”

Selain itu, pada hari maraton, sekolah akan berakhir dalam setengah hari.

Jadi itu semacam hadiah.

Namun….., jika ditanya apakah mereka ingin keluar dan bersenang-senang setelah berlari 10 kilometer, itu agak rumit.

Sebaliknya, seseorang ingin beristirahat dan bersantai di rumah.

“…. Hadiah, ya?”

“Ada apa?”

Arisa sepertinya sedang memikirkan sesuatu.

Pipinya…. tampak sedikit memerah.

“um…besok, setelah maraton….”

“Ya…?”

“Apa tak masalah jika aku mampir ke rumahmu…..?”

“Tentu, tidak apa-apa. Lagipula aku tidak punya pekerjaan paruh waktu besok.”

Adapun Yuzuru, dia akan menyambut baik kesempatan untuk bersantai dengannya.

Namun…. dapat diasumsikan bahwa tubuhnya memang akan kelelahan, sehingga dia tidak dapat melakukan sesuatu yang intens.

“Maksudmu bermain game atau semacamnya?”

“Itu sebenarnya bukan hadiah, kan?”

“Yah, itu benar.”

Itulah yang selalu dilakukan Arisa dan Yuzuru di hari libur mereka.

Bukannya mereka tidak suka, malah mereka menikmatinya….. Tapi apa itu memotivasi mereka untuk berlari jarak jauh sepuluh kilometer (atau tujuh kilometer) tidak pasti.

“Jadi apa yang ingin Kau lakukan?”

“Itu, yah… Itu…”

Setelah beberapa saat hening, Arisa berkata dengan suara pelan,

“Pijat, mungkin?”

“….Pijat?”

Ketika Yuzuru mau tidak mau bertanya balik… Wajah Arisa memerah dan dia mulai mati-matian mencoba menjelaskan dirinya sendiri.

“Ah, tidak… aku tidak bermaksud aneh. Kau tahu …, kita melakukannya sebelumnya selama festival olahraga. Rasanya cukup enak, jadi….”

“Ah, … itu benar, kita melakukannya.”

Yuzuru juga ingat apa yang terjadi beberapa waktu lalu.

Pada saat itu, … Arisa sangat “menggoda”.

Dan setelah mengingat banyak hal berbahaya, Yuzuru dengan paksa menghapus ingatan itu dari pikirannya.

“Dan tentu saja, aku tidak akan hanya membuat Yuzuru-san memijatku. Aku juga bisa…. Yah, aku tidak tahu apa aku ahli dalam hal itu, tapi setidaknya aku bisa memijat bahumu… Bagaimana dengan itu?”

“…..Jadi begitu.”

Jika Kau mendapatkan pijatan di tempat lain, Kau akan dikenakan biaya beberapa ribu yen selama satu jam.

Artinya, masih ada cukup kebutuhan untuk mengeluarkan uang sebanyak itu… Singkatnya, begitulah rasanya.

Ada perbedaan perasaan antara pijatan sendiri dan pijatan oleh orang lain.

Di samping itu…..

“Ya, tidak apa-apa. Pijat terdengar menyenangkan.”

Dia sah bisa menyentuh Arisa.

Itulah yang Yuzuru pikirkan ketika dia menjawab.

Yuzuru juga seorang anak SMA yang sehat dan ingin menyentuh tubuh gadis yang dicintainya dengan berbagai cara.

….Tentu saja, bukanlah ide yang baik untuk menyentuh dada seorang gadis, jadi menahan diri adalah suatu keharusan.

“Begitukah … Itu bagus.”

Arisa, di sisi lain, tampaknya agak lega.

Yuzuru bukan pembaca pikiran, jadi dia tidak tahu persis apa yang Arisa rasakan….

(Mungkin, Arisa juga …)

Apakah dia memiliki motif tersembunyi untuk ingin menyentuh atau disentuh oleh Yuzuru?

Yuzuru tiba-tiba bertanya-tanya.

Tapi hal seperti itu tidak mungkin bagi Arisa.

Atau begitulah pikirnya. Tapi meskipun Yuzuru dan Arisa tidak saling mengungkapkan perasaan mereka, mereka berdua saling mencintai.

Tidak mengherankan jika Arisa memiliki sesuatu yang mirip dengan keinginan yang Yuzuru miliki untuk Arisa.

(Aku harus berhati-hati tentang banyak hal.)

Seharusnya tidak ada kesalahan.

Setidaknya Yuzuru harus tegas.

Yuzuru mengepalkan tinjunya dan mengambil keputusan.

“Ah, omong-omong…. bolehkah aku meminjam kamar mandimu….? Aku akan membawa baju ganti dan handuk.”

Saat Yuzuru membuat persiapan aneh dalam pikirannya, Arisa bertanya pada Yuzuru.

Memikirkannya, tubuh mereka akan berkeringat setelah berlari.

Memijat tubuh satu sama lain sesudahnya …

(… adalah apa yang kuinginkan.)

Bau badan dan keringat Arisa benar-benar ingin kurasakan.

Yuzuru berkata dalam hati berpikir bahwa jika Arisa mendengarnya, dia mungkin akan sebuah pukulan keras di wajahnya.

Namun, Arisa mungkin tidak akan menyukainya.

“Oh, tentu…….Sebelum dipijat, lebih baik mandi dulu untuk melancarkan peredaran darah.”

Yuzuru berkata dengan masuk akal tanpa sedikit pun kekhawatiran di wajahnya.

Dan Arisa…juga mengangguk.

“Ya, benar….. Bagaimana dengan beberapa bahan onsen? Aku punya beberapa di rumah, Aku bisa membawanya kepadamu jika Kau mau.”
(TN: Onsen – Pemandian air panas)

“Aku tidak punya garam mandi di rumah. Jadi ya, Aku ingin beberapa.”

Meskipun dia tidak yakin seberapa efektif itu, bukan berarti dia tidak menyukainya. Jadi jika dia bisa membawanya, itu bagus.

“A, dan, eh, ini sedikit saran …”

“Ada apa?”

Ketika dia bertanya pada Arisa yang mengangkat suara melengking… Arisa menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

“…..T, tidak. Ini bukan apa-apa.”

Kemudian dia terdiam.

Apa yang ingin dia sarankan?

Meskipun Yuzuru dalam hati memiringkan kepalanya…. Dia menantikan hari maraton.

“Mengenakan baju renang dan pergi mandi bersama memang…. terlalu agresif, bukan…?”

“Hmm? ….Apa Kau mengatakan sesuatu, Arisa?”

“Tidak, tidak ada”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *