Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Volume 2 Chapter 16 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter Vol.02 Ch.16 at Kuma Translator.

 

Pada kunjungan lapangan tiga hari dua malam selama liburan musim panas.

 

Bersembunyi di balik bebatuan di tepi sungai, aku mencoba mengatur napas.

 

Saat ini, di tepi sungai, Watanae Yuuka berdiri dengan ekspresi terkejut yang biasanya tidak dia tunjukkan.

 

Sialan, ada apa dengan kekacauan ini?

 

“…Erm, jika kamu adalah penggemar tokusatsu, apakah itu berarti kamu menyukai karya tokusatsu?”

 

“Y-ya! aku suka Cosmo Miracle Man, Masked Runner, Super Corps Series… dan tentu saja, aku juga suka semua seri spin-off!”

 

“I-Begitukah..? Apakah kamu  memiliki kakak laki-laki atau perempuan?

 

“A-Aku anak tunggal! Jadi bukannya aku menjadi penggemar tokusatsu karena pengaruh kakakku… Aku hanya merasa menyukai hal semacam ini sejak aku masih kecil…”

 

Saat ini, Nihara-san terlihat sangat gugup saat berbicara tentang hobinya.

 

Yah, aku juga tipe orang yang tidak terlalu terbuka tentang hobiku, jadi aku bisa mengerti kenapa dia begitu gugup.

 

Jika itu karakter Nihara-san yang biasa, maka dia akan berbicara terus terang… baiklah, rasanya agak aneh melihatnya gugup seperti itu.

 

“Begitu… kalau begitu, karya apa yang menurutmu menarik?”

 

Terhadap Nihara-san yang terlihat gugup, Yuuka berbicara padanya dengan nada lembut dan hangat yang sepertinya meredakan kegugupan Nihara-san.

 

“Yang menarik bagi aku akhir-akhir ini adalah… Kamen Runner Voice. Untuk melawan ‘Shraker’, suatu bentuk kehidupan gelap yang tumbuh dengan memakan suara kesedihan dan jeritan manusia—karakter utama menggunakan kekuatan ‘Voice Spirit’ yang diciptakan oleh manusia pada zaman dahulu untuk mengubah dirinya dan memperjuangkan perdamaian. dari umat manusia! Itu Suara Kamen Runner!”

 

Di tengah kata-katanya, Nihara-san mulai berbicara dengan sangat cepat. Melihatnya seperti itu, bagaimana aku harus mengatakannya… dia terlihat berbeda dari biasanya, atau lebih tepatnya, dia terlihat seperti aku dan Masa.

 

“Mainan yang kamu pegang itu… Apakah itu Voice Spirit Gun, ‘Talking Breaker’?”

 

Menghadapi Nihara-san yang berbeda dari biasanya, Yuuka langsung meresponnya.

 

Watanae Yuuka, gadis yang dianggap asin dan sulit didekati, saat ini baru menyebut nama senjata yang digunakan Kamen Runner… entah kenapa rasanya aneh.

 

Tapi di sisi lain, tiba-tiba, mata Nihara-san berbinar.

 

“W-Watanae-san? kamu  tahu tentang Kamen Runner Voice?”

 

“A-aku tidak tahu terlalu banyak… aku hanya tahu sedikit.”

 

“Tidak tidak Tidak. Barusan kamu bilang Voice Spirit Gun, ‘Talking Breaker’, kan? Dalam film ini mungkin disebut ‘Talking Breaker’, tapi ‘Voice Spirit Gun’ adalah nama mainan ini saja. kamu  tidak akan dapat mengetahuinya kecuali kamu  melihat deskripsi pada mainan ini atau mencari tahu apa namanya di internet.”

 

Aku tidak tahu apa yang dia bicarakan, tapi yang jelas ketika Nihara-san mengatakan itu, nada suaranya sangat cepat.

 

Yah, Yuuka mungkin memang terlibat dalam rekaman suara mainan itu, jadi wajar saja jika dia tahu nama resminya… tapi, kurasa dia tidak terlalu familiar dengan karya itu sendiri.

 

“Erm… maaf, tapi aku tidak begitu tahu banyak tentang pekerjaan itu, aku hanya pernah memegang mainan itu.”

 

“Hee~, jarang ada orang di toko yang masuk ke sisi tempat mainan dijual! Tapi yah, memang, gimmick ‘Talking Breaker’ cukup unik, jadi aku bisa mengerti mengapa mainan ini bisa menarik perhatian Anda!! …Eh, maaf, aku terbawa suasana dan terlalu bersemangat…”

 

“Tidak apa-apa, kamu bisa melanjutkan apa yang ingin kamu katakan.”

 

Yuuka tersenyum pada Nihara-san yang menurunkan nada suaranya seolah-olah dia merasa tidak enak.

 

Yuuka, yang biasanya memiliki ekspresi acuh tak acuh di sekolah—sekarang menunjukkan ekspresi lembut pada Nihara-san.

 

Melihat ekspresi yang Yuuka tunjukkan, Nihara-san menganggukkan kepalanya dan mengeluarkan sebuah benda berwarna merah muda berbentuk mikrofon.

 

Ketika dia memasukkan benda itu ke bagian belakang pistol, moncongnya mulai memancarkan cahaya.

 

Dan kemudian, Nihara-san menarik pelatuk pistolnya.

 

[Voice Bullet [Peri]—Peri yang Menawan!]

 

Suara Izumi Yuuna bergema di hutan, membuat burung-burung yang hinggap segera terbang menjauh.

 

“Item yang paling aku suka adalah [Fairy Mic] ini. Ini hanya digunakan sekali dalam film, dan karena itu bukan item utama, mungkin tidak akan digunakan lagi. Omong-omong, kamu  tahu, tentang mic ini, aku akhirnya mendapatkannya tempo hari di pusat perbelanjaan beberapa stasiun jauhnya dari tempat tinggal saya.”

 

Kalau dipikir-pikir, ketika Yuuka dan aku bertemu Nihara-san di pusat perbelanjaan sebelumnya, saat itu dia sedang membawa tas dari toko mainan.

 

“..Kenapa kamu suka barang kecil seperti itu?”

 

“Karena suaranya sangat lucu!”

 

Mendengar kata-kata tak terduga Nihara-san, mata Yuuka tiba-tiba melebar. Dan kurasa, aku bisa melihat pipi Yuuka menjadi sedikit merah.

 

“Atribut peri dan suaranya sangat cocok, kan? Meskipun tidak sekuat atribut lainnya dan tidak memiliki efek penting dalam pertempuran, tapi suara item ini cukup menenangkan untuk membuatnya menyukainya.”

 

Dengan binar di matanya, Nihara-san membuat pidato yang kuat.

 

…Sejujurnya, aku tidak menyangka Nihara-san begitu energik. Ketika dia berbicara tentang apa yang dia suka, rasanya dia tidak berbeda dengan aku dan Yuuka ketika kami berbicara tentang anime.

 

“Tapi kupikir, jika itu kamu Nihara-san, orang-orang akan tetap menerimamu bahkan jika kamu mengatakan kamu memiliki hobi seperti ini.”

 

“…Yah, ketika aku masih kecil, aku tidak keberatan membicarakan hal ini. Tapi, kalau aku tidak salah, saat aku kelas enam, teman sekelasku mengolok-olokku dan mengatakan ‘Kamu perempuan’ atau ‘Seperti anak kecil’… itu tidak bisa dimaafkan, bukan? Tapi yah, aku tidak peduli jika ada yang mengatakan hal buruk tentangku, tapi sungguh tidak bisa dimaafkan jika seseorang mengatakan hal buruk tentang pahlawan favoritku!”

 

Kata-kata Nihara-san dipenuhi dengan banyak emosi.

 

Tanpa sadar, ketika aku mendengar kata-katanya… aku merasa simpati.

 

——Baik Masa dan aku, kita bisa menahan diri dari kata-kata buruk yang dilontarkan pada kita. Tapi, kita tidak bisa membiarkan orang mengatakan hal-hal buruk tentang waifu kita.

 

Dan di sini, Nihara-san memiliki perasaan yang sama dengan yang kita miliki untuk Alice Stage.

 

Dan untuk melindungi apa yang dia yakini—dia memutuskan untuk merahasiakan hobinya.

 

“Secara umum, aku juga menyukai teman-teman aku yang biasanya berkumpul untuk bersenang-senang dengan saya. Itu sebabnya, jika aku berbicara tentang tokusatsu dan mereka mengolok-olok hobi aku meskipun itu hanya lelucon … aku yakin aku akan marah, dan itu akan memperburuk persahabatan kami. Jadi, karena tokusatsu dan temanku itu penting… Aku memutuskan untuk merahasiakan hobi ini.”

 

“…Tapi kenapa kau memberitahuku rahasia pentingmu itu?”

 

“Bukankah aku sudah mengatakan bahwa aku ingin kita berbicara dari hati ke hati? Dan selain itu, kamu keren lho, Watanae-san? Itu sebabnya, aku merasa kamu tidak akan mengolok-olokku, dan kamu pasti tidak akan memberi tahu siapa pun tentang hobiku ini.”

 

Setelah mengatakan itu, Nihara-san mulai cekikikan.

 

“Kau tahu, Watanae-san… hanya saat kau melihat Sakata ekspresi wajahmu menjadi sedikit tenang. Sakata tetap Sakata, di sekolah menengah dia terluka karena dia terlibat dalam berbagai hal, jadi aku ingin dia bahagia. Itu sebabnya, jika kamu menyukai Sakata, maka aku ingin melakukan sesuatu untuk kalian berdua…”

 

“…Fufufu, kamu sudah seperti pahlawan, kan?”

 

“Bukan seperti itu, aku hanya… hanya ikut campur. Terima kasih—tidak, aku pikir aku hanya membuat kamu  tidak nyaman. aku minta maaf, karena begitu ceroboh untuk bertindak seperti ini. ”

 

“… Mm.”

 

——Dari sini, apa yang akan Yuuka katakan padanya?

 

Bagi aku yang tahu karakter asli Yuuka… aku kurang lebih bisa memprediksi apa yang akan dia katakan.

 

“Aku suka Sakata-kun.”

 

Sebagai ketulusan kepada Nihara-san yang mengungkapkan rahasianya, Yuuka juga—mengungkapkan rahasianya.

 

Mendengar apa yang Yuuka katakan, Nihara-san tiba-tiba tersenyum senang.

 

“Jadi aku benar, ya.”

 

“Nihara-san, bolehkah aku menanyakan sesuatu padamu juga?”

 

“Ada apa, Watanae-san?”

 

“Nihara-san—bukankah kamu juga menyukai Sakata-kun?”

 

Aku terkejut dengan pernyataan tak terduga yang Yuuka buat.

 

Tidak, tidak, tidak, itu tidak mungkin, kan?

 

Satu-satunya alasan Nihar-san suka berinteraksi denganku adalah karena dia akan bersenang-senang saat melihat reaksiku. Tidak mungkin dia tertarik pada pria introvert sepertiku.

 

“Hmm… yah, kau benar. Kurasa aku memang menyukainya.”

 

…Eh?

 

Ketika telinga aku mendengar kata-kata yang tidak dapat aku percayai, aku kehilangan kata-kata.

 

“Jadi aku juga benar, ya. Kamu terus mengoceh tentang aku menyukai Sakata-kun, tapi sebenarnya kamu juga menyukainya.”

 

“Eh? Apa katamu? Sangat lucu! Katakan lagi, Watanae-san?”

 

“Diam.”

 

[TN: Baru saja, di akhir kata-kata Yuuka, dia menggunakan akhiran ‘じゃんよ’ (jan-yo). Pada dasarnya, itulah akhir yang biasanya digunakan oleh gadis-gadis yang bertingkah imut.]

 

Saat ini, Yuuka menggunakan cara bicara yang polos yang tidak pernah dia gunakan di sekolah.

 

Merasa senang melihat Yuuka seperti itu, Nihara-san kemudian melanjutkan bicaranya.

 

“Hanya, kesukaan yang kumiliki ini… kupikir itu tidak sama dengan kesukaan yang kamu miliki, Watanae-san. kamu  tahu bahwa aku sudah mengenal Sakata sejak kami masih di sekolah menengah, kan? Oleh karena itu, aku ingin Sakata bisa tersenyum seperti saat kita masih di sekolah menengah, atau aku juga ingin Sakata lebih ceria… Yah, menurutku kesukaanku berdasarkan sudut pandang kakak?”

 

“Bukankah itu lebih condong ke arah perspektif pahlawan daripada saudara perempuan?”

 

Yuuka terkikik, lalu menatap lurus ke mata Nihara-san.

 

Dan kemudian, sangat jelas—Yuuka memberikan pernyataan kepada Nihara-san.

 

“Jenis ‘suka’ apa pun yang kamu miliki, tapi satu hal yang pasti, aku lebih menyukai Sakata-kun daripada kamu. Itu sebabnya, apa pun yang terjadi… Aku tidak akan menyerahkan dia padamu.”

 

Dia tidak ekspresif, tidak banyak bicara, dan memiliki kesan yang solid. Yukka yang berada dalam mode sekolah itu—mengatakan sesuatu yang luar biasa.

 

Setelah terdiam beberapa saat… tiba-tiba Nihara-san tertawa terbahak-bahak.

 

“Ahahaha! Sungguh kata-kata yang berani… Kamu sangat imut, Watanae-san!”

 

“Kamu juga, ketika kamu berbicara tentang tokusatsu, kamu juga sangat imut, Nihara-san.”

 

Sama seperti Nihara-san, Yuuka juga mulai tertawa.

 

Dan kemudian, aku tidak tahu apa yang mereka bicarakan, tetapi untuk beberapa saat mereka berdua duduk di tepi sungai dan mengobrol dengan akrab.

 

 

Pada saat kami selesai makan kari yang kami buat, matahari sudah terbenam di langit barat. Namun, Masa, dia bahkan tidak menyentuh karinya sama sekali dan hanya meletakkan bagian atas tubuhnya di atas meja.

 

Dia pasti depresi. Lagi pula, ponselnya disita oleh Gousaki-sensei yang memergokinya melakukan gacha. Yah, di sisi lain itu juga salahnya sendiri.

 

“Sa~Ka~Ta!”

 

Setelah selesai membersihkan peralatan makan dan sebagainya, ketika aku hendak kembali ke tendaku…

 

Nihara-san, yang tampaknya dalam suasana hati yang baik, berlari ke arahku sambil tersenyum saat rambut cokelat panjangnya menggantung di dadanya.

 

——Kupikir aku memang menyukainya.

 

Ketika Nihara-san sedang berbicara dengan Yuuka di bank, aku dengan jelas mendengarnya mengatakan itu.

 

Biasanya, aku akan selalu waspada padanya karena dia memiliki citra seorang gyaru, tapi… setelah aku mendengar kata-kata itu, aku menjadi sedikit lebih sadar padanya.

 

“…Sakata-kun, tatapanmu terlalu berlebihan!”

 

Tiba-tiba, dari belakang Nihara-san, aku mendengar suara yang terdengar kesal. Rupanya, orang yang mengatakan itu saat dia menatapku dari balik kacamatanya adalah Yuuka.

 

“Tenang, Watanae-san, tenang.”

 

“Bagaimanapun, mata itu terus memandangi payudaramu…”

 

Saat ini, interaksi Yuuka dengan Nihara-san tampak lebih santai dari sebelumnya.

 

Diam-diam, aku terus memperhatikan interaksi antara mereka berdua, dan tepat ketika aku berpikir bahwa ini adalah pemandangan yang menyegarkan…

 

Tiba-tiba, Nihara-san mendorong Yuuka ke arahku.

 

“Kyaa!”

 

Yuuka terhuyung-huyung dan akhirnya menempel erat di lenganku. Hasilnya—aku bisa merasakan sentuhan lembut dan hangat Yuuka di lenganku.

 

“Hei, Sakata, perhatikan baik-baik Watanae-san, oke? Dia sangat manis, kan?”

 

“N-Nihara-san!”

 

Saat aku mengalihkan pandanganku ke arah Yuuka, dia yang saat ini dalam mode sekolah memiliki rona merah di pipinya dan terlihat canggung.

 

Di rumah, dia biasanya akan selalu terlihat seperti ini, tetapi sangat jarang melihatnya seperti ini ketika dia dalam mode sekolah. Jika aku harus mengatakan, ini terasa seperti celah.

 

“Hei, Sakata? Bukankah sudah waktunya bagimu untuk menjadi waras?”

 

“S-San? Eh, apa menurutmu aku gila?”

 

“Bagaimana mungkin seorang siswa SMA yang memiliki nafsu terhadap ‘kakaknya’ bisa disebut waras?”

 

Aah… begitu. Adapun yang aku tahu, Nihara-san salah paham bahwa meskipun aku telah melupakan Raimu, aku menjadi gila karena memiliki nafsu untuk saudara perempuan saya, ‘Nayu’. Kemudian, untuk membangunkanku dari nafsu yang tidak wajar, dan untuk membuat Yuuka dan aku bahagia, dia mencoba menyatukan kami.

 

Tapi, masalahnya, ‘saudara perempuan’ yang dia pikirkan dan Watanae Yuuka adalah orang yang sama.

 

“Memang, ‘Nayu’-chan itu lucu! Matanya jernih dan hidungnya juga terdefinisi dengan baik. Tapi… lihat Watanabe-san! Meskipun agak sulit untuk melihat melalui kacamatanya, tapi dia juga memiliki mata yang jernih, dan hidung yang mancung, dan tentu saja, dia tidak kalah dengan ‘Nayu’-chan, kan?”

 

Tentu saja dia tidak akan kalah, lagi pula orang yang kamu bicarakan di sini adalah orang yang sama.

 

 

 

Dan kemudian—malam di hari yang sama.

 

“Yahoo~, Sakata!”

 

Di pondok, ketika aku sedang bersantai dengan siswa lain di toilet pria, Nihara-san datang dan memasuki kamar kami.

 

Tiba-tiba, Masa dan anak laki-laki lainnya langsung heboh.

 

“Sakata, kamu dipanggil oleh Gousaki-sensei.”

 

“Eh… Kenapa?”

 

“Saya tidak tahu? Tapi, aku melihat bahwa dia sepertinya sangat terburu-buru, jadi bukankah kamu  harus segera menemuinya? ”

 

Apa terjadi sesuatu yang membuat Gousaki-sensei memanggilku?

 

Dengan pemikiran itu, aku meninggalkan ruangan, tapi… ketika aku keluar, aku menemukan Yuuka berdiri di sana dengan kausnya.

 

“Y-Yuuka?! Mengapa kamu di sini?”

 

“Erm… Nihara-san memberitahuku bahwa dia akan meneleponmu, jadi dia menyuruhku menunggu di sini.”

 

Saya melihat. Jadi apa yang Nihara-san katakan tentang Gousaki-sensei yang memanggilku itu bohong, dan tujuan sebenarnya adalah membuatku dan Yuuka berduaan.

 

“Haa~… Nihara-san sangat suka ikut campur daripada yang kukira.”

 

“Astaga, Nihara-san itu orang baik lho~”

 

Untuk keluhan saya, Yuuka menanggapi aku dengan lembut.

 

“Oh ya, Yuu-kun, ayo kemari!”

 

Seolah dia mengingat sesuatu, Yuuka menarik tanganku dan mulai berjalan cepat. Setiap kali dia berjalan, kuncir kudanya bergoyang ringan dan mulus.

 

Dan kemudian, saat aku terus mengikutinya—tempat yang dia tuju adalah bagian belakang pondok.

 

“… Oooh.”

 

“Ini indah, bukan? Semua bintang yang terlihat terlihat sangat berkilau!!”

 

Di langit malam yang tak berawan, ada banyak bintang yang tidak pernah terlihat di perkotaan.

 

Sambil berdiri berdampingan, untuk beberapa saat, Yuuka dan aku menikmati pemandangan indah yang muncul di depan kami.

 

“…Kau tahu, aku ingin lebih dekat dengan Nihara-san.”

 

Sambil menggumamkan itu, Yuuka melepas kacamatanya dan memperlihatkan matanya yang jernih.

 

“Ini adalah pertama kalinya bagi aku untuk berbicara tentang perasaan aku kepada teman sekelas aku tanpa gugup. Selain itu, ini juga pertama kalinya aku berbagi rahasia dengan seseorang. Rasanya… sudah seperti kita sahabat, yang membuatku sangat bahagia.”

 

“…Saya melihat.”

 

Nah, Nihara-san bahkan sampai mengungkapkan rahasianya tentang kesukaannya pada tokusatsu. Dan dia juga memiliki pemikiran untuk ikut campur antara aku dan Yuuka sehingga dia bisa menyatukan kita.

 

——Dia tahu tentang apa yang terjadi padaku ketika kami berada di kelas tiga sekolah menengah pertama, dan dia ingin aku bisa bangun dari masa laluku.

 

——Dia bahkan berpikir untuk mengulurkan tangannya ke Yuuka yang biasanya acuh tak acuh jika Yuuka memiliki perasaan tersembunyi.

 

Seperti yang Yuuka katakan, Nihara-san adalah orang yang baik. Mungkin dia melakukan itu semua karena kesukaannya pada tokusatsu, atau mungkin karena dia berpikir seperti pahlawan. Yah, dia terlihat seperti gyaru.

 

 

Note : yuuichi & yukaa

 

“Oh lihat itu, Yuu-kun! Itu adalah bintang jatuh!”

 

Dengan antusias, Yuuka tiba-tiba menarik ujung bajuku.

 

Kemudian, dia mulai menyatukan tangannya…

 

“Semoga aku bisa selalu bersama dengan Yuu-kun. Semoga aku bisa selalu bersama dengan Yuu-kun. Mudah-mudahan… aah, bintang jatuh itu sudah hilang sebelum aku sempat shalat tiga waktu. Astaga~!”

 

Aku hanya bisa tertawa ketika melihat Yuuka melemparkan ketidakpuasannya ke langit.

 

Dan setelah itu, bersama dengan Yuuka, kami terus menatap langit yang dipenuhi bintang.

 

Nah, untuk saat ini…

 

Saya ingin berterima kasih kepada Nihara-san karena memberi aku kesempatan untuk melihat langit malam yang sangat indah ini sendirian dengan Yuuka.

 

 

Comments

3 responses to “Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Volume 2 Chapter 16 Bahasa Indonesia”

  1. May I simply say what a relief to uncover somebody that really understands what theyre discussing over the internet. You certainly know how to bring a problem to light and make it important. More and more people really need to check this out and understand this side of the story. I was surprised that youre not more popular because you certainly have the gift.

  2. The next time I read a blog, Hopefully it does not fail me just as much as this particular one. I mean, Yes, it was my choice to read through, but I truly believed youd have something helpful to talk about. All I hear is a bunch of moaning about something you could possibly fix if you werent too busy seeking attention.

  3. I was extremely pleased to discover this page. I want to to thank you for ones time due to this wonderful read!! I definitely appreciated every part of it and I have you bookmarked to look at new information on your web site.

Leave a Reply

Your email address will not be published.